fbpx
Donasi Web Donasi Web

Wahai Anakku, Cintailah Al-Qur’an!

Mengajarkan Al-Qur’an kepada anak adalah hal yang paling pokok dalam Islam. Dengan hal tersebut, anak akan senantiasa dalam fitrahnya dan di dalam hatinya bersemayam cahaya-cahaya hikmah sebelum hawa nafsu dan maksiat mengeruhkan hati dan menyesatkannya dari jalan yang benar.

Para sahabat nabi benar-benar mengetahui pentingnya menghafal Al-Qur’an dan pengaruhnya yang nyata dalam diri anak. Mereka berusaha semaksimal mungkin untuk mengajarkan Al-Qur’an kepada anak-anaknya sebagai pelaksanaan atas saran yang diberikan Rosulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dalam hadits yang diriwayatkan dari Mush’ab bin Sa’ad bin Abi Waqqash,

“Sebaik-baik kalian adalah orang yang belajar Al-Qur’an dan mengajarkannya.” (HR. Bukhari).

Sebelum kita memberi tugas kepada anak-anak kita untuk menghafal Al-Qur’an, maka terlebih dahulu kita harus menanamkan rasa cinta terhadap Al-Qur’an. Sebab, menghafal Al-Qur’an tanpa disertai rasa cinta tidak akan memberi faedah dan manfaat. Bahkan, mungkin jika kita memaksa anak untuk menghafal Al-Qur’an tanpa menanamkan rasa cinta terlebih dahulu, justru akan memberi dampak negatif bagi anak. Sedangkan mencintai Al-Qur’an disertai menghafal akan dapat menumbuhkan perilaku, akhlak, dan sifat mulia.

Menanamkan rasa cinta anak terhadap Al-Qur’an pertama kali harus dilakukan di dalam keluarga, yaitu dengan metode keteladanan. Karena itu, jika kita menginginkan anak mencintai Al-Qur’an, maka jadikanlah keluarga kita sebagai suri teladan yang baik dengan cara berinteraksi secara baik dengan Al-Qur’an. Hal tersebut bisa dilakukan dengan cara memuliakan kesucian Al-Qur’an, misalnya memilih tempat paling mulia dan paling tinggi untuk meletakkan mushaf Al-Qur’an, tidak menaruh barang apapun di atasnya dan tidak meletakkannya di tempat yang tidak layak, bahkan membawanya dengan penuh kehormatan dan rasa cinta, sehingga hal tersebut akan merasuk ke dalam alam bawah sadarnya bahwa mushaf Al-Qur’an adalah sesuatu yang agung, suci, mulia, dan harus dihormati, dicintai, dan disucikan.

Sering memperdengarkan Al-Qur’an di rumah dengan suara merdu dan syahdu, tidak memperdengarkan dengan suara keras agar tidak mengganggu pendengarannya. Memperlihatkan pada anak kecintaan kita pada Al-Qur’an, misalnya dengan cara rutin membacanya.

Adapun metode-metode yang bisa digunakan anak mencintai Al-Qur’an diantaranya adalah:

1. Bercerita kepada anak dengan kisah-kisah yang diambil dari Al-Qur’an.

Mempersiapkan cerita untuk anak yang bisa menjadikannya mencintai Allah Ta’ala dan Al-Qur’an Al-Karim, akan lebih bagus jika kisah-kisah itu diambil dari Al-Qur’an secara langsung, seperti kisah tentang tentara gajah yang menghancurkan Ka’bah, kisah perjalanan nabi Musa dan nabi Khidir, kisah Qarun, kisah nabi Sulaiman bersama ratu Bilqis dan burung Hud-hud, kisah tentang Ashabul Kahfi, dan lain-lain.

Sebelum kita mulai bercerita kita katakan pada anak, “Mari Sayangku, bersama-sama kita dengarkan salah satu kisah Al-Qur’an.”

Sehingga rasa cinta anak terhadap cerita-cerita itu dengan sendirinya akan terikat dengan rasa cintanya pada Al-Qur’an. Namun, dalam menyuguhkan cerita pada anak harus diperhatikan pemilihan waktu yang tepat, pemilihan bahasa yang cocok, dan kalimat yang terkesan, sehingga ia akan memberi pengaruh yang kuat pada jiwa dan akal anak.

2. Sabar dalam menghadapi anak.

Misalnya ketika anak belum bersedia menghafal pada usia ini, maka kita harus menangguhkannya sampai anak benar-benar siap. Namun kita harus selalu memperdengarkan bacaan Al-Qur’an kepadanya.

3. Menggunakan metode pemberian penghargaan untuk memotivasi anak.

Misalnya jika anak telah menyelesaikan satu surat kita ajak ia untuk jalan-jalan/rekreasi, atau dengan menggunakan lembaran prestasi/piagam penghargaan, sehingga anak akan semakin terdorong untuk mengahafal Al-Qur’an.

4. Menggunakan semboyan untuk mengarahkan anak mencintai Al-Qur’an.

Misalnya :
Saya mencintai Al-Qur’an.
Al-Qur’an Kalamullah.
Allah mencintai anak yang cinta Al-Qur’an.
Saya suka menghafal Al-Qur’an.
Atau sebelum menyuruh anak memulai menghafal Al-Quran, kita katakan kepada mereka, “Al-Qur’an adalah kitab Allah yang mulia, orang yang mau menjaganya, maka Allah akan menjaga orang itu. Orang yang mau berpegang teguh kepadanya, maka akan mendapat pertolongan dari Allah. Kitab ini akan menjadikan hati seseorang baik dan berperilaku mulia.”

5. Menggunakan sarana menghafal yang inovatif.

Hal ini disesuaikan dengan kepribadian dan kecenderungan si anak (cara belajarnya), misalnya :

  • Bagi anak yang dapat berkonsentrasi dengan baik melalui pendengarannya, dapat menggunakan sarana berupa kaset, atau program penghafal Al-Qur’an digital, agar anak bisa mempergunakannya kapan saja, serta sering memperdengarkan kepadanya bacaan Al-Qur’an dengan lantunan yang merdu dan indah.
  • Bagi anak yang peka terhadap sentuhan, memberikannya Al-Qur’an yang cantik dan terlihat indah saat di bawanya, sehingga ia akan suka membacanya, karena ia ditulis dalam lembaran-lembaran yang indah dan rapi.
  • Bagi anak yang dapat dimasuki melalui celah visual, maka bisa mengajarkannya melalui video, komputer, layer proyektor, melalui papan tulis, dan lain-lain yang menarik perhatiannya.

6. Memilih waktu yang tepat untuk menghafal Al-Qur’an.
Hal ini sangat penting, karena kita tidak boleh menganggap anak seperti alat yang dapat dimainkan kapan saja, serta melupakan kebutuhan anak itu sendiri. Karena ketika kita terlalu memaksa anak dan sering menekannya dapat menimbulkan kebencian di hati anak, disebabkan dia menanggung kesulitan yang lebih besar. Oleh karena itu, jika kita ingin menanamkan rasa cinta terhadap Al-Qur’an di hati anak, maka kita harus memilih waktu yang tepat untuk menghafal dan berinteraksi dengan Al-Qur’an.

Adapun waktu yang dimaksud bukan saat seperti di bawah ini:
Setelah lama begadang, dan baru tidur sebentar,
Setelah melakukan aktivitas fisik yang cukup berat,
Setelah makan dan kenyang,
Waktu yang direncanakan anak untuk bermain,
Ketika anak dalam kondisi psikologi yang kurang baik,
Ketika terjadi hubungan tidak harmonis anatara orangtua dan anak, supaya anak tidak membenci Al-Qur’an disebabkan perselisihan dengan orangtuanya.

Kemudian hal terakhir yang tidak kalah penting agar anak mencintai Al-Qur’an adalah dengan membuat anak-anak kita mencintai kita, karena ketika kita mencintai Al-Qur’an, maka anak-anak pun akan mencintai Al-Qur’an, karena mereka mengikuti orang yang dicintai. Adapun beberapa cara agar anak-anak kita semakin mencintai kita antara lain:

  • Senantiasa bergantung kepada Allah, selalu berdo’a kepada Allah untuk kebaikan anak-anak. Dengan demikian Allah akan memberikan taufikNya dan akan menyatukan hati kita dan anak-anak.
  • Bergaul dengan anak-anak sesuai dengan jenjang umurnya, yaitu sesuai dengan kaedah, “Perlakukan manusia menurut kadar akalnya.” Sehingga kita akan dengan mudah menembus hati anak-anak.
  • Dalam memberi pengarahan dan nasehat, hendaknya diterapkan metode beragam supaya anak tidak merasa jemu saat diberi pendidikan dan pengajaran.
  • Memberikan sangsi kepada anak dengan cara tidak memberikan bonus atau menundanya sampai waktu yang ditentukan adalah lebih baik daripada memberikan sangsi berupa sesuatu yang merendahkan diri anak. Tujuannya tidak lain supaya anak bisa menghormati dirinya sendiri sehingga dengan mudah ia akan menghormati kita.
  • Memahami skill dan hobi yang dimiliki anak-anak, supaya kita dapat memasukkan sesuatu pada anak dengan cara yang tepat.
  • Berusaha dengan sepenuh hati untuk bersahabat dengan anak-anak, selanjutnya memperlakukan mereka dengan bertolak pada dasar pendidikan, bukan dengan bertolak pada dasar bahwa kita lebih utama dari anak-anak, mengingat kita sudah memberi makan, minum, dan menyediakan tempat tinggal. Hal ini secara otomatis akan membuat mereka taat tanpa pernah membantah.
  • Membereskan hal-hal yang dapat menghalangi kebahagiaan dan ketenangan hubungan kita dengan anak-anak.
  • Mengungkapkan rasa cinta kepada anak, baik baik dengan lisan maupun perbuatan.

Itulah beberapa point cara untuk menumbuhkan rasa cinta anak kepada Al-Qur’an. Semoga kegiatan menghafal Al-Qur’an menjadi hal yang menyenangkan bagi anak-anak, sehingga kita akan mendapat hasil sesuai yang kita harapkan.

Diringkas dari Agar Anak Mencintai Al-Qur’an, Dr. Sa’ad Riyadh

***

Artikel muslimah.or.id

Sahabat muslimah, yuk berdakwah bersama kami. Untuk informasi lebih lanjut silakan klik disini. Jazakallahu khairan

🔍 Maksud Valentine Day Dalam Islam, Kriteria Wanita Idaman, Cara Menghilangkan Galau Menurut Islam, Niat Sesudah Haid, Sunah Rosul Sebelum Tidur, Muslimah Bercadar Warna, Adab Dulu Baru Ilmu, Bolehkah Donor Darah Saat Puasa, Arti Kata Rabbani, Jenis Makanan Yang Bersifat Dingin

Donasi masjid al ashri pogung rejo

Donasi Masjid Pogung Dalangan

 

Profil penulis

39 Comments

  1. artikel ini bgs sekali buat ibu rumah tangga yg punya banyak waktu luang dirumah seperti saya, saya pingin menerapkan nya kpd anak saya tp memulainya susah sekali.. karena anak saya masih 2 tahun 3 bulan saya ingin dia hafal alquran i judz aja..

  2. Noor Zaniah

    Artikel ini sangat bagus dan dapat diterapkan dalam mengajar ngaji dan insyaallah bisa diterapkan kepada anak-anak kita kelak.Amin

  3. Desi harlidafita

    Assalamu’alaikum
    menarik sekali,ntar kalo dah pnya anak bisa aplikasikan ilmunya thx…

  4. nainawatizakiyah

    Assalamualikum……
    bagus banget artikelnya, wah jadi punya ilmu tuk persiapan jadi ibu rumah tangga nanti. zin share ya,,,, Zajakallahu khair..

  5. alhamdulillah,artikelnya bagus.insyaallah akan sangat bermanfaat bagi ana & menjadi amal baik yg dicatat ALLAH bagi yang telah menulis jg membantu menyebarknnya.jazakillah khairan katsiran

  6. Subhanallah bagus sekali, mohon do’anya kelak bisa membentuk keluarga qur’ani.
    ana izin share ya.
    jazakumullahu khoiron katsiro.

  7. amir assoronji

    Syukran,mudah-mudahan dengan membaca tulisan ini orang tua akan semakin peduli terhadap pendidikan agama anak-anak mereka

  8. Desi Astuti

    Semoga generasi pencinta dan penghafal Al-qur’an semakin banyak. Terimakasih wahai para ibu. Untuk yang baru mau mencoba, semoga berhasil.

  9. ummu hamzah assuluni

    utk bu lisa : bisa dimulai dg secara kontinyu memperdengarkan murottal kpd anak kita. Pengalaman melihat pengajaran dipondok, anak2 kecil sudah menghafal juz sekian dan sekian. Hal itu karena mereka terbiasa untuk mendengarkan baik dari ustadzahnya maupun kaset yang disetel dalam waktu2 luang (wktu tdk KBM). Sebagian besar mereka belum bisa iqra’ namun sudah hafal.

  10. ana punya anak usia 21bln,kira2 wkt yang tepat tuk ajari menghafal Al-Qur’an kpn y?terus metode awalnya bgmn?jazakillahkhoir

  11. Ummu Zakira

    Assalamualaikum
    Pengalaman saya mengajarkan anak hafalan waktu anak mau tidur,mulai umur 6 bulan sudah rutin dibacakan juzz amma. Alhamdulillah umur dua tahun sudah keluar dari mulut mungilnya hafalan al ikhlas, alfalaq dan beberapa surat pendek yang lain. Sampai sekarang alhamdulillah agak mudah menghafal al quran baik di sekolah maupun di rumah.

  12. udin maulani

    sangat bagus dan membantu bagi keluarga saya

  13. Subhanallah artikel yang bagus…ijin share ya….

  14. tita hidayati

    Ass. subhanalloh ini artikel yg ana cari-cari. Sangat mengena dgn kondisi yg ana hadapi skrg. Syukron ni! Smoga dtampilkan jg artikel dgn tema yang sama disertai dg metodenya lbh praktis, shg akan membantu ana mengajari balita di TAA.

  15. masyaallah bagus ini yang lagi ana cari2,anak ana mau 2tahun dan baru bisa ngomong akan ana mulai dari cerita tentang alquran,kalo dibacakan ayat suka-a baru bilang amin tapi dia suka cerita dan huruf2 akan ana muali dari cerita2,kata2,baru kalo dah lancar ngomong ana terapkan hafalan.barakallahufikum

  16. Riska Tantri

    Subhanallah,masukkan yg bgs utkku.Aku sdh mengjrkn mujahidku Iqro dan bc tulis sejak umur 3 thn,Alhmdulillah skrng sdh pertengahan Iqro 2,dan jilid 2 tk bc tulis.tp aga sdkt susah dlm hafalan,sebab dy hanya mengikuti akhirannya sj.tp subhanallah,ktika dy bermain,dy mengucapkan do’a tk umi abinya.Subhanallah.

  17. hindun azzahra

    masyaALLAH, bgs sekali artikelx
    jazakillah khoir, smoga kt d mdhkn dlm m’didik buah hati kt…
    amiiin……..
    izin copas ukhty…

  18. bgus artikelnya ,, setuju dengan mba desi, semoga klak ktika mempunyai anak ,, ilmunya bisa dipraktekkan. izin copas ya, jazakilah :)

  19. Al-Quran adalah kitab Allah yang mulia, orang yang mau menjaganya, maka Allah akan menjaga orang itu. Orang yang mau berpegang teguh kepadanya, maka akan mendapat pertolongan dari Allah. Kitab ini akan menjadikan hati seseorang baik dan berperilaku mulia.

    Khusus untuk Al-Quran adalah kitab Allah yang mulia, orang yang mau menjaganya, maka Allah akan menjaga orang itu” dan “Orang yang mau berpegang teguh kepadanya, maka akan mendapat pertolongan dari Allah” minta sumbernya ukh…
    Berhubung mau memberikan kalimat motivasi seperti ini ke anak saya. Kalau tahu dalilnya jadi merasa lebih afdhol. Jazakillah khoir…

  20. andin permatasari

    insyalah saya akan mulai belajar baca Al-Qur’an lbh baik lg, karena ini bekal utama ketika saya dikaruniai seorang anak… amin

  21. subhanallah,artikelnya bgs-bgs,mhn ijin unt.share artikel ini agar putra-putri sy khususnya mmbacanya,sehingga motifasi unt.mghafal tambah semangat lg.barakallahufikum.jazakillah khairan.

  22. Artikel ini menjadi renungan untuk diri sendiri.
    Soalnya saya sendiri belum hafal dan memahami Al Quran.
    Terima kasih.

  23. Mujahidah

    Assalamu’alaykum Wr. WB. Afwan, ana izin save as. Jazakillah

  24. share ya, btw mau tau ada ga yang jual vidoe al-qur’an buat ank menghafal tapi yang ga anak boring…

  25. syukron, , ,makalah ini sangat membantu tugas2 kuliah saya.

  26. artikel yang bagus…anak saya juga sudah mulai dibimbing untuk mencintai Al Quran..bahkan tiap brkt/plg skolah selalu tidak lupa untuk membaca surat2 yang dia bisa..bahakan selalu minta hafalan surat lagi dan lagi..anak saya umurnya baru 4th 6 bln

  27. ernayanti

    assalamualaikum,artikel ini bgs sekali,semoga saya bisa menerapkan di rumah saya untuk anak-anak saya,mhn ijin untuk share,jazakillah.

  28. assalamu’alaykum…
    artikelnya bagus dan mudah-mudahan bermanfaat. muslimah.or.id, saya mau meminta saran atau boleh bagi siapa saja yang membaca pesan ini, saya meminta tipsnya untuk mengatasi permasalahan anak yang sulit untuk diajak sholat. saya punya amanah mengurusi anak-anak diasrama, mereka memang belum usia baligh/wajib sholat, tapi yang membuat saya resah, mereka sering berbohong ketika saya ajak shalat dengan mengatakan saya sudah sholat bu…

    saya khawatir kalau dibiarkan akan berdampak ke depannya. jazakumullah khairan…

  29. artikel bagus, metodenya jg….ana ijin share ya…Jazakalloh

  30. jazakillah, saya sangat membutuhkan panduan ini untuk anak2 dan juga untuk mengingatkan diri saya sendiri.

  31. Assalammu’alaikum…artikel yang sangat bagus mmbrikan pencerahan walau belum berumahtangga tp bermanfaat juga u/ilmu nnt berumahtangga dan u/semua anak2 didikku….Syukron…

  32. izin share jazakalloh khoir.

  33. marulla harahap

    assalamualaikum…
    subhanalloh..artikel ini membuat saya sangat bangga. terhadap mereka yang sabar dan teguh semoga berhasil..amin..
    afwan ane mau bertanya “adakah dalil yang bisa saya sampaikan bagi orang yang saya cintai yang belum sadar agar lebih mensucikan al-Quran (bagi yg masih membaca Quran dgn mletakkannya tanpa alas di lantai,dll)
    syukran..
    jazakumulloh..

  34. terima kasih atas artikelnya. ijin ambil wat tambahan data skripsi. thank.areevwahyu.multiply.com

  35. siti patimah

    salam mualaikum pa ustad begitu sangat berarti semuanya jelas dan tepat mudah2han pak ustad panjang umur dan selalu ada dalam rahmat robil alamin.saya ai rahmah dari bandung indonesia. sebenarnya ada yang ingin saya tanyakan tentang persoalan pribadi saya mohon minta imelnya. terimakasih.

  36. tips yang sangat berguna, mudah2an kita tetap semangat untuk mendidik anak kita agar cinta alquran:) ada beberapa tips lagi di web saya http://cipta.web.id/cpWeb/2011/07/14/tips-membuat-anak-cinta-al-quran/

  37. ya baguas sekali tips ini smg kami bisa melaksanakan

  38. ana izin share ya
    syukron

Leave a Reply