Donasi Web Donasi Web

Mengimani Adanya Al Haudh Di Akhirat

Mengimani Adanya Al Haudh Di Akhirat

Ahlussunnah mengimani adanya haudh (telaga) di akhirat. Berdasarkan banyak sekali dalil-dalil yang menunjukkannya. Dari Abdullah bin Mas’ud radhiallahu’anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

أَنَا فَرَطُكُمْ عَلَى الْحَوْضِ ، لَيُرْفَعَنَّ إِلَىَّ رِجَالٌ مِنْكُمْ حَتَّى إِذَا أَهْوَيْتُ لأُنَاوِلَهُمُ اخْتُلِجُوا دُونِى فَأَقُولُ أَىْ رَبِّ أَصْحَابِى . يَقُولُ لاَ تَدْرِى مَا أَحْدَثُوا بَعْدَكَ

Aku akan mendahului kalian di al haudh (telaga). Lalu ditampakkan di hadapanku beberapa orang di antara kalian. Ketika aku akan mengambilkan (minuman) untuk mereka dari al haudh, mereka dijauhkan dariku. Aku lantas berkata, ‘Wahai Rabbku, ini adalah umatku’. Allah berfirman, ‘Engkau tidak tahu (bid’ah) yang mereka ada-adakan sepeninggalmu’ “ (HR. Bukhari no. 6576, 7049).

Haudh ini juga dimiliki oleh para Nabi selain Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam . Sebagaimana ditunjukkan dalam hadits dari Samurah bin Jundub radhiallahu’anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إِنَّ لكلِّ نبيِّ حوضًا وإِنَّهم يتباهَوْنَ أيُّهم أكثرُ واردَةً ، وإِنَّي أرجو أنْ أكونَ أكثرَهم واردَةً

Sesungguhnya setiap Nabi memiliki haudh (telaga), dan akan mereka membanggakan diri dengan banyaknya orang yang minum darinya. Dan aku berharap telagakulah yang paling banyak peminumnya” (HR. Tirmidzi no.2443, dishahihkan Al Albani dalam Shahih At Tirmidzi).

Syaikh Shalih bin Fauzan Al Fauzan menjelaskan: “Diantara prinsip-prinsip ahlussunnah wal jama’ah adalah mengimani adanya telaga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, yang memiliki telaga tidak hanya Rasulullah Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, namun seluruh nabi memiliki telaga. Telaga-telaga tersebut disediakan untuk masing-masing ummat mereka ‘alaihimussalam karena pada hari kiamat kelak setiap manusia akan merasakan kehausan yang amat.

Dari telaga-telaga yang ada pada hari kiamat, telaga Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam adalah telaga yang paling besar. Panjangnya sebesar satu bulan perjalanan, begitu pula lebarnya. Air dalam telaga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memiliki warna yang lebih putih dari susu, dan rasanya lebih manis dari madu. Bejana pada telaga tersebut sejumlah bintang di langit. Barangsiapa yang meminum air tersebut dengan sekali minum maka ia tidak akan haus lagi setelahnya. Namun tidak semua umat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dapat meminum air dalam telaga ini. Diantara orang-orang yang tidak dapat meminumnya adalah orang-orang yang murtad dan orang-orang dari kalangan ahlul bid’ah. Diantara hikmah yang dapat diambil dengan adanya telaga ini adalah agar kita dapat bersemangat untuk ittiba’ (mencontoh) Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam setiap perkara” (Ithaaful Qaari at Ta’liqaat ‘ala Syarhis Sunnah, hal.75).

Wallahu a’lam.

***

Penulis: Purindhita Noor Hastarani

Artikel Muslimah.or.id

Sahabat muslimah, yuk berdakwah bersama kami. Untuk informasi lebih lanjut silakan klik disini. Jazakallahu khaira

Donasi masjid al ashri pogung rejo

About Author

Leave a Reply