Kesungguhan Wanita Salaf dalam Qiyamullail, Bagaimana dengan Kita? (Bag. 1)

Wanita-wanita salaf yang mulia telah memberikan gambaran yang jelas dan contoh yang baik tentang kesungguhan mereka dalam melakukan qiyamullail (sholat malam) dan bermunajat kepada Allah serta kesungguhan mereka …

53 0

Wanita-wanita salaf yang mulia telah memberikan gambaran yang jelas dan contoh yang baik tentang kesungguhan mereka dalam melakukan qiyamullail (sholat malam) dan bermunajat kepada Allah serta kesungguhan mereka dalam mentaati Allah Yang Mahakasih. Manakah wanita-wanita sekarang yang melakukan seperti apa yang mereka lakukan? Apa yang menyibukkan mereka sehingga melupakan jejak Sumayyah, Aisyah dan Ummu Haram?

Ulangi perkataan mereka wahai orang yang menjauh

Karena perkataan mereka dapat menjernihkan hati yang kotor

 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah membangunkan istri-istrinya untuk bangun malam.

Berikut akan kami paparkan beberapa contoh dari sholat malamnya istri-istri Nabi:

Dari Urwah bin Zubair rahimahullah berkata, “Pada suatu hari, aku mendatangi Aisyah radhiyallahu ‘anha untuk mengucapkan salam kepadanya, aku mendapatinya sedang shalat dan membaca firman Allah, “Faminallahi ‘alaina wa waqanaa ‘azaaba as-sumum,” (Ath-Thur: 27); dia mengulang-ulang ayat itu dan menangis. Maka saya pun menunggunya, hingga ketika aku bosan menunggu, maka aku pergi ke pasar untuk membeli kebutuhanku. Kemudian aku kembali ke Aisyah, tetapi dia masih seperti keadaannya semula, mengulang-ulang ayat ini dalam shalatnya dan menangis. [1]

عن أنس رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه و سلم: قال لي جبريل صلى الله عليه و سلم: راجع حفصة فإنها صوامة قوامة . [روه الحاكم]

“Dari Anas radhiyallahu ‘anhu berkata, ‘Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Jibril berkata kepadaku, ‘Lihatlah Hafshah, sesungguhnya dia adalah orang yang senang berpuasa dan bangun malam.’ ” (HR. Al-Hakim)

 عن أنس رضي الله عنه قال: دخل رسول الله صلى الله عليه و سلم المسجد و حبل ممدود بين ساريتين فقال ما هذا قالوا لزينب تصلي فإذا كسلت أو فترت أمسكت به فقال حلوه ليصلي أحدكم نشاطه فإذا كسل أو فتر قعد. [رواه البخاري]

Diriwayatkan dari Anas radhiyallahu ‘anhu bahwa  Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah masuk ke masjid dan baginda mendapati ada seutas tali yang direntangkan antara dua tiang, lalu baginda bertanya, ‘Tali apakah ini?’ Para sahabat menjawab, ‘Tali itu digunakan oleh Zainab untuk sholat, apabila dia merasa malas atau keletihan dia akan berpegang pada tali tersebut.’ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda lagi, ‘Lepaskan ikatan tali tersebut, seseorang dari kamu hendaklah bershalat dengan kekuatan yang ada pada dirinya, apabila dia letih atau malas maka hendaklah dia duduk.’  (HR. Bukhari dan Muslim) 

 

*****

 [1]  Ibnu Al-Jauzi, Shafwah Ash-Shafwah, II, 23.

 

Diketik ulang dari buku “Menggugah Semangat Qiyamullail” karya Muhammad bin Shalih Ash-Shai’ari

Artikel muslimah.or.id

Sebarkan!
0 0 0 0 0 0
In this article

Ada pertanyaan?

Shares