Menepis Kegalauan Hati Dikala Masih Harus Menanti

Si fulanah A mulai memikirkan desain tempat untuk resepsi pernikahannya beberapa bulan lagi. Fulanah B dengan berbinar-binar memilih baju pengantinnya di toko busana muslimah. Fulanah C asik mendaftar …

10420 32

Nasehat Islami Tentang Jodoh Menunggu Seseorang Dalam Islam Kultum Cinta   Niat = Motivasi Sabar Menanti Jodoh Gagal Menikah Dalam Islam

Si fulanah A mulai memikirkan desain tempat untuk resepsi pernikahannya beberapa bulan lagi. Fulanah B dengan berbinar-binar memilih baju pengantinnya di toko busana muslimah. Fulanah C asik mendaftar orang-orang yang akan diundang dalam resepsinya, fulanah D rajin baca buku-buku tentang pernikahan, hak dan kewajiban suami istri, pendidikan anak dalam Islam, juga mendengarkan kajian, tanya ini dan itu ke ibu-ibu yang lebih senior, kemudian Fulanah E hingga Z semua sibuk dengan segala serba-serbi persiapan menjelang pernikahan.

Alhamdulillah…turut senang rasanya mendengar kabar fulanah A hingga Z sebentar lagi melepas status gadis mereka menuju mahligai pernikahan. Apalagi fulanah A berusaha mempersiapkan tempat resepsi dengan disain sedemikian rupa sehingga aman dari ikhtilat dan pandangan lawan jenis. Fulanah B memilih pakaian pengantin yang tetap sesuai dengan syarat-syarat pakaian muslimah atau setidaknya meminimalisir riasan meski perlu usaha keras untuk mendapat persetujuan baik dari orangtuanya maupun dari calon mertuanya. Fulanah C mengundang semua kerabat dan teman-teman yang sekiranya dapat diundang tanpa memilah-milih status sosial dan ekonomi mereka. Fulanah D berusaha keras mempelajari hal-hal yang harus dimengerti dan akan dijalaninya esok, walaupun selama ini tidak jarang dia mendapati pengetahuan tersebut baik melalui buku-buku, ceramah para ustadz, maupun obrolan dengan teman-teman yang shalih, tapi dia merasa perlu mengulang dan menggali kembali ilmu-ilmu tersebut. Fulanah F hingga Z, semua memberi inspirasi, juga menjadi bahan evaluasi diri, namun juga terkadang membuat hati jadi galau…

Termotivasi untuk menikah hingga kadar tertentu adalah suatu anugerah yang sangat indah dari Allah Ta’ala. Menyadari bahwa pernikahan antara laki-laki dan perempuan adalah salah satu tanda kekuasaan Allah Ta’ala, sebagaimana firman-Nya,

وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُمْ مِنْ أَنْفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُمْ مَوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.”(QS. Ar-Ruum:21)

Berbesar hati dengan syari’at menikah dan tidak membencinya sebagai bentuk realisasi iman kita kepada nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam dan menjadikan kita termasuk golongan yang berada di atas sunnahnya, serta motivasi untuk meraih berbagai pahala dalam rumah tangga, diperolehnya keturunan yang shalih dan mendo’akan orang tuanya, terwujudnya keluarga yang menegakkan syari’at Islam dan lain sebagainya menjadikan seseorang yang masih lajang berkeinginan untuk segera menikah. Waah..senangnya ya sudah dipinang, senangnya proses menuju pernikahannya demikian mudah, senang ya demikian…dan demikian. Keadaan seseorang yang tidak kunjung menikah, dan pikirannya terlalu disibukkan dengan hal tersebut dikhawatirkan menjadikan hati malah jenuh dan berpaling menjadi kegalauan. Sedih ya…kok belum ada juga jodoh yang datang, sedih ya…teman-teman sebaya, bahkan yang usianya lebih muda telah merasakan indahnya pernikahan…hingga mencapai kadar galau yang berlebihan, iri terhadap orang lain, putus asa dan bersempit hati, maka sudah barang tentu hal tersebut mengancam kesehatan jiwa dan agama seseorang.

Iri terhadap orang lain merupakan suatu hal yang dilarang dalam Islam, kecuali terhadap dua hal sebagaimana disabdakan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam:

لاَ حَسَدَ إِلَّا عَلَى اثْنَتَيْنِ: رَجُلٌ آتَاهُ اللَّهُ الكِتَابَ، وَقَامَ بِهِ آنَاءَ اللَّيْلِ، وَرَجُلٌ أَعْطَاهُ اللَّهُ مَالًا، فَهُوَ يَتَصَدَّقُ بِهِ آنَاءَ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ

“Tidak ada iri kecuali untuk dua jenis manusia: Seorang yang Allah berikan kepadanya Al Qur-an (hafal Al Qur-an), membacanya ketika shalat di waktu malam dan di waktu siang, dan yang kedua adalah seorang yang Allah berikan padanya harta yang melimpah, lalu dia membelanjakannya dalam ketaatan baik di waktu malam maupun di waktu siang.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Iri di sini maksudnya adalah ghibthah, yaitu berangan-angan agar dapat semisal dengan orang lain tanpa berharap hilangnya nikmat itu dari diri orang tersebut.

Lantas bagaimana jika ghibthah itu kita tujukan pada pernikahan teman-teman kita? Maka mungkin perlu kita tinjau ulang hal apa yang membuat kita iri, jangan-jangan hanya sekedar ingin ikut-ikutan agar senasib dan sama statusnya dengan teman-teman yang telah menikah, atau iri ingin mendapat suami yang kaya seperti Fulanah X supaya hidup enak, atau yang populer supaya ikut populer, atau yang tampan, ningrat dan lain sebagainya tanpa memperhatikan bagaimana agamanya, maka hal ini tentunya tidak akan membuahkan kebaikan bagi diri kita.

Sebagaimana diceritakan oleh Sufyan bin Uyainah-seorang ahli hadits, tentang dua orang saudaranya, Muhammad dan ‘Imran. Saudaranya yang bernama Muhammad ingin menikahi wanita yang tinggi martabatnya karena motivasi supaya dirinya dapat meraih martabat yang tinggi, namun justru Allah berikan kehinaan bagi dirinya. Sedangkan saudaranya yang bernama ‘Imran ingin menikahi wanita kaya karena motivasi harta wanita tersebut, maka akhirnya Allah pun menimpakan musibah padanya. Mertuanya merebut semua hartanya tanpa menyisakan sedikitpun untuknya.
Apakah kita mau merasakan betapa pahitnya nasib kedua saudara ibnu Uyainah ini? Adapun jika niat menikah itu memang baik, maka semoga ghibthah tersebut dapat menjadi motivasi untuk menempuh sebab-sebab syar’i dalam rangka menggapai pernikahan yang Allah ridhai. Imam An-Nawawi rahimahullah dalam kitabnya At- Tibyan fii Adabi Hamalatil Qur’an berkata, Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhu menceritakan bahwa,

إنما يعطى الرجل على قدر نيته

“Seseorang diberi sesuai kualitas niatnya.”

Dengan meluruskan niat kita untuk menikah tentu akan membuat kita senantiasa memperhatikan rambu-rambu syari’at demi terwujudnya keridhaan Allah Ta’ala, meski Allah mentaqdirkan kita untuk tidak segera menikah.

Mungkin berbagai usaha dan sebab-sebab yang dituntunkan syari’at untuk mempermudah perjodohan telah dilakukan, namun hambatan dan kegagalan itu masih menghadang di depan mata, sehingga akhirnya hati pun merasa sempit dan berputus asa. Dalam keadaan yang demikian ada baiknya kita tengok kegagalan dari saudari-saudari kita dan renungi betapa apa yang kita alami tidak seberapa, betapa nikmat Allah yang masih bisa kita rasakan demikian besarnya dibanding kegagalan untuk segera menikah yang dianggap buruk dalam pandangan sebagian manusia. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mewanti-wanti kita dalam sabdanya:

انظروا إلى من أسفل منكم، ولا تنظروا إلى من هو فوقكم، فهو أجدر أن لا تزدروا نعمة الله عليكم

“Lihatlah orang yang lebih rendah dari kalian, dan jangan melihat orang di atas kalian, maka itu lebih layak untuk kalian agar tidak memandang hina nikmat yang Allah anugerahkan kepada kalian.” (HR. Muslim)

Kalaulah hingga saat ini kita masih menanti jodoh, maka kita lihat saudari-saudari kita yang jauh lebih dahulu menanti jodoh namun hingga saat ini masih belum datang juga jodoh yang dinanti. Kalaupun kita pernah gagal menjalani proses di awal perjodohan, maka ada di antara saudari kita yang gagal di ambang pintu pernikahan. Kalau ternyata kita termasuk yang merasakan pahitnya kegagalan di ambang pintu pernikahan, maka bukankah kita masih merasakan betapa Allah membukakan banyak pintu-pintu kebaikan lainnya untuk diri kita? Yakinlah bahwasanya pilihan Allah itu lebih baik dari pada pilihan kita.

Oleh karena itu janganlah sempit hati dan putus asa meliputi hari-hari kita sampai-sampai kita lupa akan kewajiban kita sebagai seorang hamba, kewajiban kita terhadap diri kita sendiri, demikian juga kewajiban kita sebagai seorang anak, atau kewajiban sebagai mahasiswa, bahkan kewajiban sebagai penghuni kos misalnya. Padahal dengan menunaikan kewajiban, sekalipun dalam perkara dunia jika kita niatkan untuk meraih ridha Allah maka akan membuahkan pahala, sebagaimana perkataan sebagian ahli ilmu, “Ibadahnya orang yang lalai itu bernilai rutinitas, dan rutinitas orang yang berjaga (dari lalai) itu bernilai ibadah.” (Syarh Al-Arba’in An-Nawawiyyah, Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin, Dar Ats-Tsuraya, th. 1424 H. hal. 13)

Allah Ta’ala juga memerintahkan kita untuk bersungguh-sungguh menyelesaikan tugas demi tugas,

فَإِذَا فَرَغْتَ فَانْصَبْ ( ) وَإِلَى رَبِّكَ فَارْغَبْ

“Maka apabila kamu telah selesai (dalam suatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh urusan yang lain. Dan hanya kepada Rabb-mu lah hendaknya kamu berharap.” (QS. Al-Insyirah: 7-8).

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah menjelaskan ayat ini, “Maka jadikanlah kehidupanmu kehidupan yang penuh dengan kesungguhan, apabila engkau telah selesai mengerjakan urusan dunia, maka kerjakanlah urusan akhirat, dan jika engkau telah selesai mengerjakan urusan akhirat, maka kerjakanlah urusan dunia. Jadilah engkau bersama Allah ‘Azza wa Jalla sebelum mengerjakan tugas dengan memohon pertolongan-Nya, dan setelah mengerjakan tugas dengan mengharapkan pahala-Nya.” (Tafsir Al-Qur’an Al-Karim Juz ‘Amma, Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin, cet. III, Dar Ats-Tsuraya, th. 1424 H. hal.255)

Adakalanya kita dapat menepis seluruh kegalauan hati, namun terkadang juga masih ada keresahan-keresahan yang menyibukkan pikiran kita. Mungkin hal itu terjadi karena masih adanya waktu luang yang tidak kita manfaatkan. Jiwa manusia memang senantiasa dalam salah satu dari dua keadaan, bisa jadi jiwa ini disibukkan dengan ketaatan kepada Allah, namun jika tidak, maka jiwa itu justru yang akan menyibukkan pemiliknya. (Nashihaty Linnisaa, Ummu ‘Abdillah binti Syaikh Muqbil bin Hady Al-Waadi’i, cet. I, Dar Al-Atsar, th. 1426 H. hal. 20)

Syaikh ‘Abdurrazaaq bin ‘Abdil Muhsin Al-Badr hafidzahullah memiliki resep jitu yang beliau kumpulkan dari petunjuk Allah Ta’ala dan Nabi-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk menjaga kondisi keimanan kita. Beliau menjelaskan sebab-sebab yang dapat meningkatkan iman di antaranya5:

  1. Mempelajari ilmu yang bermanfaat, yaitu ilmu agama yang diambil dari kitabullah dan sunnah rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam, bisa dengan membaca Al Qur-an dan mentadabburinya, mengenal nama-nama dan sifat-sifat Allah Ta’ala, merenungi perjalanan hidup nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, merenungi ajaran-ajaran luhur agama ini, membaca perjalanan hidup salaful ummah, dan lain sebagainya. Namun ilmu itu sendiri bukanlah tujuan, melainkan sarana agar dapat diamalkan dalam bentuk beribadah kepada Allah Ta’ala, bukan untuk tujuan lainnya.
  2. Merenungi ayat–ayat kauniyah Allah yang ada pada makhluk-Nya
  3. Bersungguh-sungguh dalam beramal shalih serta memurnikannya untuk mengharap wajah Allah semata, baik berupa amalan hati, lisan, maupun anggota badan.

(Asbabu Ziyadatil Iman wa Nuqshanihi, ‘Abdurrazaq bin ‘Abdil Muhsin Al-Badr, cet. II, Maktabah Dar Al-Manhaj, th. 1431 H)
Adapun sebab-sebab yang dapat mengurangi iman dibagi menjadi dua faktor yaitu faktor dari dalam berupa kebodohan, lalai, berpaling dan lupa, mengerjakan maksiat dan berbuat dosa, serta nafsu yang menyeru pada keburukan. Sedangkan sebab dari luar berupa syaitan, dunia dan fitnahnya, serta teman-teman yang buruk. Semoga dengan mengetahui sebab-sebab tersebut, kita dapat lebih waspada dan berusaha mengamalkannya agar terjaga dari keterpurukan iman bagaimana pun kondisi kita. Bukankah gagal menikah masih lebih baik dibanding gagal mengabdikan diri kepada Allah?

Terakhir mari kita renungkan perkataan Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah ketika menafsirkan ayat “alam nasyrah laka shadrak” (Al-Insyirah: 1),

“Manusia yang Allah lapangkan dadanya untuk menerima hukum kauni, akan engkau dapati dia ridha terhadap ketentuan dan taqdir-Nya, dan merasa tenang terhadap hal itu. Dia berkata: ‘Aku hanyalah seorang hamba, dan Allah adalah Rabb yang melakukan apa yang dikehendaki-Nya, orang yang berada dalam kondisi seperti ini akan senantiasa dalam kebahagiaan, tidak sedih dan berduka, dia merasa sakit namun tidak sampai menanggung kesedihan dan duka cita, dan untuk hal yang demikian telah datang hadits shahih bahwasanya Nabi shallallhu ‘alaihi wa sallam bersabda:

عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ، وَلَيْسَ ذَلِكَ لِأَحَدٍ إِلَّا لِلْمُؤْمِنِ، إِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ، وَكَانَ خَيْرًا لَهُ، وَإِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ، وَكَانَ خَيْرًا لَهُ

“Sungguh mengagumkan keadaan seorang mukmin, sesungguhnya seluruh perkaranya itu baik, tidak ada yang mendapati keadaan seperti itu kecuali bagi seorang mukmin, apabila keburukan menimpananya, dia pun bersabar maka itu menjadi kebaikan baginya, dan apabila kebahagiaan meliputinya, dia pun bersyukur maka itu menjadi kebaikan baginya.”” (Tafsir Al-Qur’an Al-Karim Juz ‘Amma, hal.247)

Penulis: Ummu Ubaidillah
Muroja’ah: Ust. Ammi Nur Baits

***
Artikel muslimah.or.id

Wanita Belum Menikah Dalam Islam Hadits Tentang Menunggu Jodoh Nasehat Islam Tentang Jodoh Hadist Tentang Menunggu Menunggu Cinta Dalam Islam

Sebarkan!
0 0 0 0 0 0
In this article

Ada pertanyaan?

  • Liesti

    Assalamualaikum Muslimah,

    Subhanallah sangat amat bagus sekali..
    Semoga kita semua senantiasa dalam lindungan Allah SWT dan bisa tercapai segala maksud atas ridhonya..

    AMin

    Wsalam

  • Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

    Subhanallah… Jazakumullhu khoiron katsiran ats tausiyahnya yang bermanfaat….

    Hmm sungguh mengena sekali seperti apa keadaan ana sekarang . InsyaAllah tetep selalu Ikhtiar dan Istiqomah

    Aamiin ya robbal’alamin

  • Ummul husain Ririn

    Masya Allah….. tulisannya bagus sekali…. jadi teringat di masa-masa dulu, ketika masih menjomblo’ dan satu persatu akhwat dijemput oleh sang pangeran…. wah rasanya gimanaaaa gitu,,,tapi setelah menikah baru sadar dan merasa bersyukur karena dulu sempat merasakan cicipan ilmu yang bermanfaat, yang mungkin tidak bisa dirasakan oleh akhwat yang lain- yang mungkin langsung menikah. Untuk yang masih merasa galau sampai sekarang, dimanfaatkan saja waktunya sebaik mungkin untuk menuntut ilmu syari’i dan ilmu yang bermanfaat lainnya- sembari juga berikhiyar mencari. Semangat!!!

  • Ophelia

    Jazakumullah khoiron katsiro.
    Setidaknya artikel ini mampu mengangkat sedikit kegelisahan kami :)

  • Syukron..jazakallhu khoiron..

  • jazakillahu khairan artikelnya,, :)

  • Rahmah

    jazakumullah khayran kaatsiiran. Semoga kami mampu memanfaatkan masa ini dengan lebih baiiik lagi

  • masyaAllah tulisan yang bagus

  • berkaca-kaca baca artikel ini..

  • umi

    Bismillah,

    Afwan, saya ada pertanyaan bagaimana dengan wanita muslimah yang enggan menikah jika beda manhaj ?, bolehkah seorang wanita tidak menikah ? jazakillah khoir atas jawabannya

    • @ Umi
      Jika seseorang memilih melajang maka betapa byk pintu kebaikan yang terluput darinya…betapa banyak ladang pahala yang tak ia dapatkan…betapa banyak ilmu yang tak ia ketahui…karena semua itu tak bs diraih kecuali dengan menikah.

      • Abu Huroiro ‘Abdulloh Al Jawi

        Bismillaah,
        Cukuplah kisah imron bin khithon sebagai pelajaran

  • ani

    Assalamu’alaikum,

    jika orang tua menolak semua calon suami dari sang anak karna dianggap Islamnya ekstrim atau tidak sekelompok dengan orang tua (misalnya NU, Muhammadiyah atau Persis), dan sudah berusaha menyakinkan bahwa tidak seperti yg diberitakan media massa yg sering menampilkan sosok seorang tetoris, sehingga batal proses selanjutnya, bagaimana hukumnya?,

    Jika si anak sampai putus asa sehingga tidak ada niatan lagi untuk mencari calon suami krn bisa dibayangkan penolakan dari orang tuanya, apakah si anak berdosa?, apa yg sebaiknya dilakukan?, mengingat umur si anak akan 30 tahun.

    atas jawabannya jazakillah khoir, baarokallahu fikum

    • @ Ani
      ??????????? ?????????? ?????????? ????? ?????????????
      Kami nasehatkan pd dirikami dan juga Anda wahai saudariku…janganlah berputus asa terhadap rahmat Allah. Teruslah memohon dan berdoa serta bertawakkal kepada Nya dalam segala urusan. Doakan orangtua agar terbuka hatinya dan agar Allah memberikan taufiq kepadanya. Berilah pengertian kpd orangtua dg lemah lembut, perbaguslah akhlakmu kepada keduanya niscya hati keduanya akan luluh biidznillah. Teruslah memohon bersimpuh dihadapanNya agar dimudahkan mendapat pendamping idaman yang dinantikan, pendamping shalih yang taat kpd Allah dan RasulNya ??? ????? ???? ???? . Bersabarlah wahai saudariku semoga Allah memudahkan langkahmu.

  • aisyah ummu ibrohim

    bismillah
    bagi akhwat yang masih jomblo,percayalah,ALLOH selalu memberi yang terbaik bagi kita.ingatlah sisi positifnya,bahwa bila kita belum menikah maka kita akan memiliki banyak waktu untuk belajar ilmu rumah tangga agar setiap aktifitas rumah tangga kita selalu berpahala.banyak waktu bagi kita untuk menghafal alquran dan hadits dibanding mereka yang telah menikah,banyak awktu untuk mempersembahkan jiwa raga kita untuk ilmu dan ibadah sebagai bekal akhirat.
    bagi yang sudah menikah,tetap bersemangat karena setiap yang kita lakukan untuk suami insyALLOH berpahala.banyak sekali ladang pahala kita
    INTINYA:NIKMATI SETIAP FASE DALAM KEHIDUPAN KITA,gak usah galau karena setiap fase trsbt memiliki hikmah yg berbeda beda yang akan kita rasakan manisnya (biasanya) setelah melewati fase tersebut.dan baru menyadari bahwa setiap fase kita (masih akhwat,lalu menikah,lalu punya anak,lalu punya cucu dst)adlh sesuatu yang manis jika kita melaluinya dg kaidah sesuai alquran dan sunnah
    duh afwan,gak ada maksud menggurui,hanya sekedar berbagi pengalaman

  • Assalamualaikum Muslimah yang mungkin sedang galau,

    Percayalah Allah SWT akan memberikan jodoh yang terbaik untukmu. Jika mengalami hati yang gundah gelisah, sholat lah dan berzikir, insya Allah, Allah SWT akan menjawab kegundahan mu..

    Wasallam..

    • wildaniyah

      amiin,
      semoga kegelisahaq bs trangkat dg artikel ini.

  • efi

    Assalamu’alaikum..

    sesuai dengan hadist yg prnah didengar bahwa apabila datang kpadamu seorang yg melamar dengan agama yg diradhai,bila ditolak akan menjadi fitnah sdangkan scara fisik kurang berkenan, bagaimana solusi qt sbagai perempuan dan fitnah d sini sperti apa ya?

    syukran

    wassalamu’alaikum..

  • cahaya khadija

    Assalamualaikum ukhwah..

    kita sama-sama menanti jodoh dalam sujud panjang kita kepada-Nya..
    insya Allah diberikan yg terbaik, sebab sesunggunya pilihan Allah adalah yang paling baik…

    Aminn…

    salam -CKH-

  • Kinuye Taniguchi

    Assalamu’alaikum Warohmatullah Wabarokaatuh…
    Jazakumullah khoiron atas artikelnya.
    Full inspiration… :)

  • mega

    assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh…
    artikelnya seperti apa yang ana alami saat ini…ana sejak masuk kuliah ingin segara menikah karena banyaknya fitnah dan khawatir tidak bisa menjaga kehormatan diri ana…tapi sampai luluspun juga belum bertemu dg jodoh ana, ana juga sudah minta tolong ustadz ana di taklim juga di kampus ana,juga beberapa teman ana yang sudah menikah untuk mencarikan ikhwan yg siap nikah,tp belum juga ketemu dg jodohnya,sebernanya ada calon dr ustadz ana, tp sama ortu di tolsk, karena dia seorang ustadz muda lulusan dari al azhar mesir, ortu bukan dari salaf jd mereka melarang ana menikah dg orang salaf, tp ana sangat berharap bisa mendapatkan suami salaf, apa yg harus ana lakukan, padahal usia semakin lama semakin berkurang, sedangkan ana tidak ingin medapatkan suami yg asal-asalan,ana sangat berharap mendapatkan suami yg baik agamanya mulia akhlaknya dan istiqamah dalam melaksanakan sunnah Rasulullah. mohon saran dan nasehatnya…

  • widya153

    Allah punya rencana indah untuk kita… yakin lah bahwa rencana allah lebih indah dari mimpi kita… ;D

  • Abu Harits

    Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

    Mungkin untuk admin bisa memfasilitasi melalui web ini untuk menjadi sarana antara ikhwan/akhwat yang siap nikah dan sedang mencari pasangan hidupnya. InsyaAllah bermanfaat, karena sering ana temui ikhwan juga kebingungan mencari akhwat yang satu manhaj.

    • dini hera

      Saya juga sependapat dgn ide abu harits…siapa tahu. .sy jg bs segera brtemu dgn jodoh sy melalui web ini…aamiin

  • Suryanti

    Syukran jazzakallahu khayran ats nasehat ya..

    ana hanya lah seorg hamba dan Allah adalah Rabb yg berkehendak..

  • linda nurmala

    :)

  • dini hera

    Ya allah…mudahkanlah hamba bertemu dengan jodoh hamba……jika jauh mohon dekatkan..jika sudah dekat….satukan kami dalam pernikahan yang Engkau ridhoi ya allah…aamiin

  • ya Allah mudahkanlah jodoh mbkqu yaAllah..
    hamba percaya janji Allah pasti

  • mohamad sofyan

    ?? ?? ??? ?? ?????
    Do’a & Hajat kita ? kobulkan oleh ??????? SWT
    … ????????? ??????????????? ?????????

  • princess

    Assalamualaikum warohmatullohiwabarokatu, Subhanalloh,,,,betapa indahnya postingan tausyiah diatas,,,smoga dpt memberi ketentraman bagi qt akhwat n n akhwan yg msh menanti,,,sy pernah mengalami masa2 sulit n djahiliyah dlm hdup sy,stlah smua yg dekat δεηƍαη sy ditentang ortu n saat memasuki kuliah dmn disaat sy menghrpkn kehalalan suatu hubungan namun malah yg dtg kpd sy adalah keharaman itu sndri,,,setiap akhwat yg dtg smua berakhir δεηƍαη maksiat meskipun ia seorg akhwat yg ahli ibadah sekalipun,yg lebih parah justru dia yg telah merenggut kesucian n meninggalkan q lantaran ortunya tak merestui? stiap stlah hal itu trjd maka sy sll menangis n berhrap sgra dtg imam yg bnr2 اَللّهُ ciptakan utk sy,,terkadang sy berfikir ª∂a̲̅ apa δεηƍαη sy??? apa aura yg ª∂a̲̅ dlm diri sy ini hitam atw bagaimana? Sy hrs berbuat apa?putus asa terkadang dtg berbisik tp alhamdulillah pikiran jernih msh dpt menahan sy utk bunuh diri tiap x stress mengingat laki2 yg telah merebut kesucian sy itu yg kini malah menikah δεηƍαη org lain, n jujur hal itu membuat sy tkut utk percaya pd laki2 yg dtg kpd sy,,sy takut hanya maksiat yg akn terulang meskipun ia seorg ustad maupun remaja marawis n sbgainya??? Tp disisi lain sy ingin menikah, Saat ini sy msh yakin n berharap smua akn indah pada akhirnya n saya akn menemukan imam yg dpt menjaga agar sy dpt ttp bertahan δεηƍαη keimanan sy,,n menjadi istri yg soleha n ibu yg baik utk anak sy kelak,,,

  • assalamu’alaikum… terima kasih untuk artikel ini.
    alhamdulillah tergugah untuk lebih bertawakal.