Donasi Web Donasi Web

Janji Cinta

Janji Cinta

Pernikahan bukan sekadar janji setia yang diikrarkan di hadapan wali, saksi, atau para tamu undangan tatkala ijab qabul diucapkan. Akan tetapi, ia merupakan janji cinta di hadapan Allah Rabbul ‘Izzah. Pernikahan bukanlah tebar pesona sebagaimana banyak orang memandang pernikahan perlu dirayakan dengan meriah lagi mewah. Namun, sejatinya janji setia itu mengandung tujuan sangat mulia yang menetapi syariat-Nya, menjalankan sunnah nabi-Nya, serta mengemban visi, misi, dan orientasi cinta yang agung. Ia adalah manifestasi penghambaan kepada Rabbnya, sebuah ibadah untuk meraih kebahagiaan hakiki lahir batin, dunia akhirat. Apabila salah melangkah maka konsekuensinya tak hanya sengsara di dunia, namun di akhirat ia merugi.

Imam al Baihaqi dalam riwayat dari Asma` binti Abu Bakar, bahwa Abu Bakar ash-Shidiq berkata: “Sesungguhnya menikah itu seperti penghambaan. Maka hendaklah salah seorang di antara kalian, melihat kepada siapa ia menyerahkan putri kesayangannya.” (Sunan al-Kubra, karya al-Baihaqi, VII/82)

Ketika pernikahan dilandasai dengan petunjuk Islam, insyaa Allah pasutri akan dicintai-Nya. Dan suami yang shalih hendaklah menjadikan bahtera cinta ini untuk berbuat baik kepada istrinya, meski wanita penuh kekurangan asalkan ia shalihah dan taat kepada suami.

لاَيَفْرَكْ مُؤْمِنٌ مُؤْمِنَةً إِنْ كَرِهَ مِنْهَا خُلُقًا رَضِيَ مِنْهَا آخَرَ

Janganlah seorang mukmin membenci seorang mukminah. Jika ia tidak menyukai salah satu akhlaknya, tentu ia menyukai akhlak yang lain.” (HR. Muslim no. 469)

Imam an-Nawawi rahimahullah menjelaskan hadits ini dengan mengatakan: “Seyogyanya suami tidak membenci istrinya sama sekali. Sebab, jika ia menemukan akhlak yang tidak disukai darinya, tentu ia akan menemukan akhlak lain yang disukainya. Misalnya, istri memiliki perangai buruk, tetapi ia taat beragama, cantik, menjaga kehormatan, atau penuh perhatian terhadapnya, dan lain sebagainya.” (Shahih Muslim bi Syarhin Nawawi, X: 47)

Janji cinta yang diucapkan suami hendaklah diwujudkan secara faktual dan aktual dalam kehidupan rumah tangga. Menunaikan kewajiban sebagai pemimpin rumah tangga, seperti menafkahinya, mendidiknya, dan selalu bermuamalah dengan baik.

وَعَاشِرُوهُنَّ بِالْمَعْرُوفِ

Dan bergaullah dengan mereka secara patut.” (QS. An-Nisa`: 19)

Ketika suami mampu mempraktikkan janji cinta yang mulia ini, niscaya kehidupan pernikahan bersama istri akan dirahmati Allah Ta’ala, bahtera cintanya bertabur barakah, dan gambaran “baiti jannati” akan terwujud, biidznillah.

Demikian pula sosok istri idaman, Anda harus pula memegang erat janji setia atas nama Allah Ta’ala, senantiasa mempersembahkan cinta terindah kepada pasangan karena Allah Ta’ala. Anda, wahai istri pilihan, perlu bersinergi dan berkolaborasi dengan suami untuk menghadirkan potret rumah tangga yang dilandasi nilai-nilai Islam sehingga pernikahan Anda akan sukses dan bernilai ibadah di sisi-Nya. Jangan biarkan badai dan problematika singgah mengusik kehidupan cinta sejati Anda. Jadilah istri cerdas yang shalihah, tanggap terhadap keingingan suami, setia, perhatian, dan selalu menjadi bidadari yang memberikan kebahagiaan nan tulus.

Mustafa Shadiq ar-Rafi’i berkata: “Perempuan sebenar-benar perempuan adalah perempuan yang tercipta untuk menjadi materi penyuplai keutamaan, kesabaran, dan keimanan bagi lelaki sehingga bagi lelaki ia adalah inspirasi, ilham, penghibur, kekuatan, penambah kegembiraan, dan penawar rasa sakitnya. Dalam kehidupan ini, perempuan tidak akan menjadi lebih agung dari lelaki, kecuali karena satu hal, yaitu yang menjadikan sifat malunya lebih agung daripada dirinya.” (Wahyul Qalam, II: 151)

Betapa wanita shalihah sangat berarti bagi kehidupan pria karena ia memiliki peran besar untuk suksesnya kehidupan rumah tangga. Mustahil janji cinta hanya diwujudkan seorang suami atau istri saja. Namun, pasutri harus kompak dan memiliki tujuan yang sama, hendak dilabuhkan ke mana kapal besar cinta mereka, ke pulau kebahagiaan akhirat ataukah sebatas demi kenikmatan semu di dunia?

Sungguh janji cinta akan semakin indah lagi memesona ketika Anda wahai para istri, mampu meresapi makna hakikat jati diri Anda sebagai perhiasan dunia yang terindah. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

الدُّنْيَا مَتَاعٌ وَ خَيْرُ مَتَاعِهَا الْمَرْأَةُ الصَّالِحَةُ

Dunia itu semuanya menyenangkan, dan sebaik-baik kesenangan dunia adalah wanita shalihah.” (HR. Muslim, no. 1467, an-Nasa`i VI/69, Ahmad II/168), al-Baihaqi VII/80)

Penulis: Isruwanti Ummu Nashifa

Referensi:

  • Pelangi Indah di Atap Rumahku, Abu Umar Basyier, Abu Hawari, Nikah Media Samara, Solo, 2006.
  • 32 Dosa Suami, Muhammad bin Ibrahim al-Hamd, Kiswah Media, Solo, 2011.
  • Suami Idaman Istri Pilihan, Abu Abdil Muhsin Firanda, Pustaka Muslim, Yogya.

Sahabat muslimah, yuk berdakwah bersama kami. Untuk informasi lebih lanjut silakan klik disini. Jazakallahu khaira

Banner MPD

About Author

Isruwanti Ummu Nashifa

Penulis, penulis buku "Tahukah Anda Seks Obat Awet Muda" (DIVA Press)

View all posts by Isruwanti Ummu Nashifa »

4 Comments

Leave a Reply