Parenting Islami (19): Mentahnik Bayi Baru Lahir dan Mendo’akan Keberkahan Untuknya

Di antara petunjuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada saat bayi baru lahir adalah mentahnik dan mendoakan keberkahan untuknya. Apa itu tahnik dan bagaimana cara pelaksanaannya dapat kita …

199 0

Cara Mentahnik Cara Men Tahnik Bayi Dalam Islam Tahnik Bayi Baru Lahir

Di antara petunjuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada saat bayi baru lahir adalah mentahnik dan mendoakan keberkahan untuknya. Apa itu tahnik dan bagaimana cara pelaksanaannya dapat kita pelajari dari beberapa hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berikut ini.

Ibunda orang-orang mukmin, ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha meriwayatkan,

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- كَانَ يُؤْتَى بِالصِّبْيَانِ فَيُبَرِّكُ عَلَيْهِمْ وَيُحَنِّكُهُمْ

“Dahulu, bayi-bayi biasa dibawa ke hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lalu beliau mendoaakan keberkahan untuk mereka dan mentahnik mereka.” (HR. Muslim no. 2147)

Demikian pula hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang diriwayatkan dari Asma’ binti Abu Bakr radhiyallahu ‘anhuma. Beliau menceritakan, “Aku sedang mengandung ‘Abdullah bin Zubair di Mekkah. Suatu ketika aku pergi ke Madinah dan singgah di Qubba’. Aku pun melahirkan di Qubba’.

ثُمَّ أَتَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- فَوَضَعَهُ فِى حَجْرِهِ ثُمَّ دَعَا بِتَمْرَةٍ فَمَضَغَهَا ثُمَّ تَفَلَ فِى فِيهِ فَكَانَ أَوَّلَ شَىْءٍ دَخَلَ جَوْفَهُ رِيقُ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- ثُمَّ حَنَّكَهُ بِالتَّمْرَةِ ثُمَّ دَعَا لَهُ وَبَرَّكَ عَلَيْهِ وَكَانَ أَوَّلَ مَوْلُودٍ وُلِدَ فِى الإِسْلاَمِ.

“Kemudian aku mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu aku meletakkan bayiku di pangkuan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau pun meminta dibawakan sebuah kurma lalu beliau mengunyahnya dan meludahi mulut (‘Abdullah bin Zubair yang masih bayi -pen). Sehingga jadilah air liur Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam merupakan benda pertama yang masuk perutnya. Setelah itu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mentahniknya dengan kurma lalu mendoakan keberkahan untuknya. Dialah orang pertama yang dilahirkan dari orang tua yang muslim dalam sejarah Islam.” (HR. Bukhari no. 3909 dan Muslim no. 2146)

Hadits selanjutnya adalah kisah lahirnya anak Abu Thalhah radhiyallahu ‘anhu. Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan, “Suatu hari anak Abu Thalhah sakit. Abu Thalhah pun keluar dari rumahnya. Kemudian sang anak pun wafat. Ketika Abu Thalhah pulang, dia pun bertanya kepada istrinya (Ummu Sulaim), “Bagaimana keadaan anakku ?” Dia pun menjawab, “Dia lebih tenang dari sebelumnya”.

Lalu aku (Ummu Sulaim) pun menyuguhkan makan malam untuknya lantas dia pun menyantapnya. Kemudian dia pun menyetubuhiku. Ketika sudah selesai, aku (Ummu Sulaim) mengatakan, “Anak kita telah wafat, makamkanlah.” Esok harinya Abu Thalhah pun mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan menceritakannya. Lalu beliau pun bertanya,

أَعْرَسْتُمُ اللَّيْلَةَ ؟ قَالَ نَعَمْ قَالَ : اللَّهُمَّ بَارِكْ لَهُمَا.

“Apakah kalian semalam bermalam pengantin?” Abu Thalhah menjawab, “Ya”. Lalu beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam berdo’a, “Ya Allah, berkahilah mereka berdua”.

Ummu Sulaim pun melahirkan seorang anak. Lalu Abu Thalhah pun memerintahkan aku (Anas bin Malik), “Bawalah dia ke hadapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Aku pun membawanya dan aku dibawakan beberapa kurma. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pun bertanya kepadaku,

أَمَعَهُ شَىْءٌ ؟ قَالُوا نَعَمْ تَمَرَاتٌ. فَأَخَذَهَا النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- فَمَضَغَهَا ثُمَّ أَخَذَهَا مِنْ فِيهِ فَجَعَلَهَا فِى فِى الصَّبِىِّ ثُمَّ حَنَّكَهُ وَسَمَّاهُ عَبْدَ اللَّهِ.

“Apakah ada yang dibawakan bersama dengannya?” Aku menjawab, “Iya ada beberapa kurma.” Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun mengambilnya lalu mengunyahnya. Kemudian beliau mengambilnya dari mulut beliau dan menaruhnya di mulut sang bayi. Beliau pun mentahniknya dan memberi nama sang bayi dengan nama ‘Abdullah.” (HR. Bukhari no. 5470 dan Muslim no. 2144)

Dalam salah satu riwayat Muslim disebutkan bahwa setelah diberikan kunyahan kurma dari mulut Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, sang bayi pun menjilati bibirnya karena mencari-cari sisa kunyahan kurma di mulutnya. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata ketika melihat peristiwa itu,

حُبُّ الأَنْصَارِ التَّمْرَ

“Lihatlah betapa sukanya orang Ashor (makan -pen) kurma.” (HR. Muslim no. 2144)

Abu Musa ‘Abdullah bin Qais Al ‘Asy’ari radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan sebuah hadits,

وُلِدَ لِى غُلاَمٌ فَأَتَيْتُ بِهِ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- فَسَمَّاهُ إِبْرَاهِيمَ وَحَنَّكَهُ بِتَمْرَةٍ

“Ketika aku dianugrahi seorang anak, aku membawanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian beliau pun memberi nama Ibrahim dan mentahniknya dengan kurma.” (HR. Bukhari no. 5467 dan Muslim no. 2145)

Dari keterangan beberapa hadits di atas, kita dapat mengetahui bahwa cara mentahnik bayi dengan kurma. Yaitu kita mengunyah kurma sampai halus, lalu menempelkan dan menggosokkan sedikit (kunyahan) kurma tersebut ke langit-langit mulut bayi. Bukan memberikan kurma utuh kepada bayi.

Ringkasnya, salah satu petunjuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika bayi baru dilahirkan adalah mentahniknya dengan kurma dan mendoakan keberkahan untuknya. Wallahu a’lam.

 

Rantauprapat, setelah hujan 15 Rajab 1438 H | 12 April 2017 M

Penulis: Aditya Budiman dan M. Saifudin Hakim

 

Artikel Muslimah.Or.Id

Sebarkan!
0 0 0 0 0 0
In this article

Ada pertanyaan?