Kawini Aku !!…Kau Kukontrak

Sebuah harian ibu kota lebih dari sepuluh tahun silam pernah melansir sebuah berita heboh, bukan sekedar praktek prostitusi terselubung namun fenomena kawin kontrak alias nikah mut’ah yang cukup …

3387 0

Wanita Syi Cerita Kawin Kontrak Kawin Mut Kisah Akhwat Syiah Wanita Cantik Syi,ah

Sebuah harian ibu kota lebih dari sepuluh tahun silam pernah melansir sebuah berita heboh, bukan sekedar praktek prostitusi terselubung namun fenomena kawin kontrak alias nikah mut’ah yang cukup marak di kalangan mahasiswa di perguruan tinggi swasta di Yogyakarta.

Kawini aku kau kukontrak, begitulah judul artikel yang menguak betapa kontroversialnya nikah ala mut’ah, tanpa saksi dan wali serta hanya diketahui oleh sesama pengikut Syiah. Menurut pengetahuan salah seorang responden nikah model Syiah membuat kebutuhan batin mereka terpenuhi! Bahkan mereka menganggap pernikahan sah tak melanggar agama!.

Penulis pernah membaca sebuah kisah dalam suatu majalah tentang seorang akhwat bercadar yang didiagnosa terkena penyakit kelamin seperti gonore lantaran sering berganti-ganti patner seks alias kawin mut’ah. Sang wanita tak menyangka jika penyakit akut ini disebabkan seringnya menjalani kawin kontrak, karena ia menganggap halalnya nikah mut’ah. Lantas apa advis dokter kepada mahasiswi tersebut? Tak lain hanyalah menghentikan petualangan seksnya karena itulah terapi terbaik.

Beberapa waktu lalu seorang teman pernah bercerita tentang gencarnya aliran Syi‘ah di dunia maya, seakan mut’ah menjadi icon utamanya untuk menaikan pamor dan popularitas dalam merekrut kawula muda. Suami wanita tersebut pernah ditawari kawin kontrak oleh seorang wanita ketika berselancar di dunia maya. Apa jawaban pria itu ketika diajak bersenang-senang dengannya?. Dengan penuh antusias ia menolak tawaran menggiurkan itu dengan mengatakan, “cantik-cantik tapi pipisnya berdarah”. Akhirnya dia meradang lantaran cintanya bertepuk sebelah tangan.

Wahai para pecinta kebenaran hakiki janganlah tertipu dengan Syi’ah karena hakekatnya Syi’ah bukanlah bagian dari Islam. Islam sangatlah menghormati Abu Bakar As-Shidiq dan Umar bin Khathab, sementara Syi’ah mencaci habis keduanya. Mereka melaknat Aisyah istri Rasulullah shallaallaahu ‘alaihi wa sallam, padahal Islam mensucikannya. Al-Qur’an adalah Kalamullah, sedang Syi’ah mengubah-ubah Al-Qur’an dan menganggap imam-imamnya maksum tanpa dosa. Begitu nyata perbedaan dari segi aqidah, ibadah maupun akhlaq. Hanya mereka yang tak berakallah yang memandang Syi’ah sebagai mahzab kelima dalam Islam.

Abdullah bin Saba’ bukanlah tokoh fiktif yang hanya ada dalam kitab klasik tapi di era hiwari ini Syi’ah telah menjadi mainstream politik dan idiologi yang terorganisir rapi yang tujuan utamanya menjadi Syi’ah sebagai pemimpin dunia. Mereka memerangi Ahlussunah yang berupaya menjadikan Islam dan Sunnah menjadi pedoman hidup.

Perang pemikiran (ghazhul fikri ), tragedi berdarah, kudeta militer, kerusuhan baik di Suriah, Yaman, Indonesia dan berbagai negara seringkali tak lepas dari skenario Syi’ah dalam rangka membasmi Ahlussunnah.

Persaksikanlah Syi’ah adalah sesat dan musuh yang harus dijauhi dan dibasmi. Tak ada kata terlambat untuk bersatu padu menegakkan panji-panji Tauhid, berupaya menjauhi syirik dan semakin mencintai Sunnah. Islam itu tinggi tak ada yang menandingi.

————————————————

Penyususun: Isruwanti Ummu Nashifah

Muraja’ah: Ustadz Ammi Nur Baits

 

 

 

Wanita Syiah

Sebarkan!
0 0 0 0 0 0
In this article

Ada pertanyaan?