fbpx
Donasi Web Donasi Web

Perbedaan Batuk-Pilek dan Influenza

Perbedaan Batuk-Pilek dan Influenza

Pembaca yang budiman, ketahuilah bahwa berbeda antara batuk pilek dengan influenza. Simak uraian berikut ini..

Batuk pilek/common cold/nasofaringitis

  • batuk pilek dimulai 2-3 hari setelah terjadinya infeksi.
  • gejala khasnya, yaitu bersin-bersin, hidung berair, hidung tersumbat, batuk, suara serak
  • berlangsung kurang lebih seminggu atau 2-3 hari bila gejalanya ringan
  • jika lebih dari 2 minggu belum hilang juga, bisa jadi penyebabnya adalah alergi.
  • terkadang muncul juga gejala lain seperti sakit kepala, demam, otot kaku dan nyeri, lelah dan hilang nafsu makan.

Influenza

  • gejala awalnya memang mirip, tapi gejala batu pilek lebih ringan dibandingkan influenza.
  • influenza cenderung menimbulkan demam, otot kaku, dan batuk yang lebih parah.

Penyebab

  • batuk pilek maupun influenza sama-sama disebabkan oleh berbagai virus, jadi antibiotic seperti amoxisilin tidak berguna, antibiotik berguna jika ada infeksi sekunder bakteri
  • ditambah juga turunnya daya tahan tubuh karena stres, dingin, perubahan cuaca, kurang gizi, kecapekan dan lain-lain
  • menular baik langsung dan tidak langsung

Terapi

  • secara umum bisa sembuh sendiri dengan istirahat, imunitas/daya tahan tubuh yang baik bisa menyembuhkan
  • meningkatkan daya tahan tubuh
  • cara tradisional/bahan alami:
    • minumlah banyak cairan, terutama air putih, jus buah segar atau teh herbal panas.

    • mengkonsumsi sup sayuran dengan bumbu bawang putih akan sangat membantu. Karena bawang putih banyak mengandung bahan kimia yang berfungsi antimikroba, antivirus dan antiprotozoa.

    • vitamin C dalam dosis tertentu, buah yang mengandung vitamin C

    • untuk mengatasi batuk, buat ramuan madu dan jeruk nipis. Jika cukup parah buatlah ramuan lidah buaya dan madu.

Obat alami dahulu baru obat kimia

Salah satu kampanye yang digaungkan kembali di zaman modern ini adalah “back to nature”, sangat baik terlebih-lebih jika menggunakan thibbun nabawi dan zat-zat yang disebutkan dalam Al-Quran dan Sunnah seperti Madu dan Habbatus sauda.

Seorang ulama besar sekaligus dokter di zamannya Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah rahimahullahu berkata, “Sungguh para tabib telah sepakat bahwa ketika memungkinkan pengobatan dengan bahan makanan maka jangan beralih kepada obat-obatan (kimiawi, pent.). Ketika memungkinkan mengkonsumsi obat yang sederhana, maka jangan beralih memakai obat yang kompleks. Mereka mengatakan, ‘Setiap penyakit yang bisa ditolak dengan makanan dan diet tertentu, janganlah mencoba menolaknya dengan obat-obatan’.”1

Oleh karena itu jika sakit maka sebaikinya jangan langsung mengkonsumsi obat-obat kimia, sebaiknya menggunakan bahan alami dahulu. Atau jika penyakitnya cukup ringan tidak perlu menggunakan obat, biarlah imunitas tubuh yang bekerja sehingga imunitas tubuh juga tidak manja dan terlatih melawan penyakit. Tetapi ini adalah pilihan karena pengobatan juga melibatkan faktor sugesti, ada yang sugestinya sembuh jika menggunakan obat alami tertentu, sembuh dengan sugesti dengan obat kimia tertentu.

Tingkatkan daya tahan tubuh

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ هَذِهِ الحَبَّةَ السَّوْدَاءَ شِفَاءٌ مِنْ كُلِّ دَاءٍ، إِلَّا مِنَ السَّام

Sesunggunya pada habbatussauda’ terdapat obat untuk segala macam penyakit, kecuali kematian” [Muttafaqun ‘alaihi HR. Bukhori no. 5687, Muslim no. 2215]

Ulama dan dokter muslim yang terkenal Ibnu Qoyyim Al-Jauziyah rahimahullahu dalam kitab tibbun nabawi menjelaskan tentang habbatus sauda: “Habbatus sauda memiliki sangat banyak manfaat, sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “obat untuk segala macam penyakit”, sebagaimana firman Allah, “Menghancurkan segala sesuatu dengan perintahan Rabb-nya”. Yaitu segala sesuatu yang bisa hancur dan semisalnya. Dan habbatus sauda bermanfaat menyembuhkan segala macam penyakit yang bersifat dingin dan penyakit yang bersifat panas dan kering.”2

Secara kedokteran

Bisa diberikan immunomudolator, dengan merek dagang: imunos, formuno, stimuno, imbost dan lain-lain.

**

Catatan Kaki

1 Thibbun Nabawi lii Ibnil Qayyim hal. 9, Maktabah Ats-Tsaqafi, Kairo

2Thibbun Nabawi hal 287, maktabah Ats-Tsaqofiy, Koiro, Tahqiq Dr. Hamid Muhammad Ath-Thohir

Penyusun: dr. Raehanul Bahraen

Artikel Muslimah.Or.Id

Sahabat muslimah, yuk berdakwah bersama kami. Untuk informasi lebih lanjut silakan klik disini. Jazakallahu khaira

🔍 Muslim Id, Cerita Alam Kubur Menurut Islam, Dua Anak Perempuan, 1 Rajab 2019, Menyikapi Sakit Dalam Islam, Arti Qadarullah, Selembut Salju, Berteman Menurut Islam, Adab Masuk Rumah, Aturan Minum Curcuma Fct

Donasi masjid al ashri pogung rejo

Donasi Masjid Pogung Dalangan

 

Profil penulis

2 Comments

  1. ummu shafwan

    sangat sesuai dengan kondisi saya saat ini
    jazaakumullahu khairan wa baarakallahu fiikum, artikelnya sangat membantu

Leave a Reply