fbpx
Donasi Web Donasi Web

Thiyarah Menafikan Kesempurnaan Tauhid

Thiyarah Menafikan Kesempurnaan Tauhid

 

Pernah mendengar mitos apabila orang mendengar suara burung gagak petanda berita kematian dirinya atau keluarganya. Atau saat mendengar kokok ayam di awal malam petanda ada janda atau wanita belum menikah hamil. Meyakini bahwa angka tiga belas sebagai angka sial hingga menghilangkan angka tersebut di maskapai pesawat, di hotel-hotel ataupun penomoran rumah. Dan masih banyak lagi anggapan sial yang sebenarnya tak ada landasan syariatnya dalam Islam.

Menurut syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin (wafat tahun 1421 H rahimahullah); “Tathayyur adalah menganggap sial apa yang dilihat, didengar, atau yang diketahui. Seperti yang dilihat yaitu, melihat sesuatu yang menakutkan. Yang didengar seperti mendengar burung gagak atau yang diketahui seperti melihat tanggal, angka, atau bilangan tertentu. Tathayyur berarti menafikan (meniadakan) tauhid dari dua segi:

1. Orang yang ber-tathayyur tidak memiliki rasa tawakal kepada Allah dan senantiasa bergantung kepada selain Allah.

2. Ia bergantung kepada sesuatu yang tidak ada hakekatnya bahkan ia bergantung pada sesuatu yang termasuk takhayyul dan keragu-raguan (lihat al-Qaulul Mufiid ‘alaa Kitaab at-Tauhiid I/559-560).

Tathayyur bisa merusak tawakal kepada Allah ta’ala. Dan perbuatan tersebut mengindikasikan rendahnya tauhid pelakunya. Padahal tak ada bukti ilmiah bahwa tanda-tanda yang diyakini dalam tathayyur bisa mendatangkan malapetaka atau pun keberuntungan. Kejadian buruk yang menimpa manusia pada hakekatnya merupakan takdir Allah Ta’ala. Manusia hendaknya menempuh sebab-sebab syar’i dan kauni agar terhindar dari malapetaka dan mendapatkan keselamatan hidup mukmin bertakwa harus menyandarkan hidupnya pada Allah Ta’ala bukan pada berbagai mitos menyesatkan, bisikan-bisikan setan, dan berbagai praduga yang menyalahi petunjuk Islam. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

الطيارة شرك الطيارة شرك الطيارة شرك وما منّا إلا ولكنّ الله يذهبه بالتوكل

Thiyarah itu syirik, Thiyarah itu syirik, Thiyarah itu syirik, dan setiap orang pasti (pernah terlintas dalam hatinya sesuatu dari hal ini). Hanya saja Allah menghilangkannya dengan tawakal kepada-Nya” (HR. al-Bukhari dalam al-Adabul Mufrad no. 909, Abu Dawud no. 3910, dishahihkan Al Albani dalam Silsilatul Ahaadits Ash-Shahihah no. 429).

Hendaklah mukmin sejati senantiasa bergantung pada Allah Ta’ala tidak terpengaruh berbagai tathayyur yang berkembang di tengah masyarakat dengan menguatkan keimanan pada takdir Allah Ta’ala. Dengan demikian hati akan tenang apapun yang terjadi. Tak ada sesuatu pun yang luput dari ilmu Allah Ta’ala. Allah Ta’ala berfirman:

قَالَ طَٰٓئِرُكُمْ عِندَ ٱللَّهِ ۖ بَلْ أَنتُمْ قَوْمٌ تُفْتَنُونَ

Ketahuilah sesungguhnya kesialan, murka itu adalah ketetapan dari Allah, akan tetapi kebanyakan dari mereka tidak mengetahui” (QS. Al-A’raf: 131).

Intinya, seorang muslim harus ekstra hati-hati agar tidak terjerumus pada tathayyur yang menodai kebersihan iman.

Tathayyur termasuk syirik akbar jika sesuatu yang didengar atau dilihat mampu mendatangkan kesialan dengan sendirinya. Dan termasuk syirik ashgar jika hanya diyakini sebagai sebab atau alamat (Mutiara Faidah Kitab Tauhid, Ustadz Abu Isa Abdullah bin Salam, hal. 143).

Imam Ibnul Qoyyim rahimahullah mengatakan, “Orang yang bertathayyur itu tersiksa jiwanya, sempit dadanya, tidak pernah terang, buruk akhlaknya, dan mudah terpengaruh oleh apa yang dilihat dan didengarnya. Orang-orang ini menjadi manusia yang paling penakut, paling sempit hidupnya dan paling gelisah jiwanya. Banyak memelihara dan menjaga hal-hal yang tidak memberi manfaat dan mudharat kepadanya, dan tidak sedikit dari mereka yang kehilangan peluang dan kesempatan (untuk berbuat amal kebajikan)” (Miftaah Daaris Sa’aadah, III/273).

Kita mohon kekuatan dari Allah Ta’ala agar terhindar dari was-was setan dan bisikan buruk hawa nafsu yang membuat hati dan langkah kita ragu-ragu dalam berbuat dan beramal shalih. Tidak ada daya dan kekuatan selain dari Allah Ta’ala. Apa yang dikehendaki-Nya terjadi meskipun sesuatu itu sepertinya mustahil bagi manusia. Dan apa-apa yang tidak dikehendaki-Nya tidak akan terjadi meskipun manusia menginginkannya. Semua yang dikehendaki Allah Ta’ala baik dari segala sisi meskipun kadang manusia tidak menyadarinya.

Penulis: Isruwanti Ummu Nashifa

Referensi:

1. Mutiara Faidah Kitab Tauhid, Ustadz Abu Isa Abdullah bin Salam, Lembaga Bimbingan Islam Al-Atsary, Yogyakarta, 1426 H

2. Tauhid, Jalan Kebahagiaan, Keselamatan & Keberkahan Dunia-Akhirat, Ustadz Yazid bin Abdul Qodir Jawas, Media Tarbiyah Bogor, 2017

Artikel Muslimah.or.id

 

Sahabat muslimah, yuk berdakwah bersama kami. Untuk informasi lebih lanjut silakan klik disini. Jazakallahu khaira

🔍 Doa Berbuka Puasa Yang Shahih, Kecantikan Muslimah, Setan Di Bulan Puasa, Hadits Adab, Hadist Tentang Sholat Tiang Agama, Sholat Agar Doa Dikabulkan, Bacaan Tawasul Sederhana, Pengertian Sunah Rosul, Cara Menghilangkan Kutu Air Di Telapak Tangan, Doa Untuk Hati Yang Tersakiti

Donasi masjid al ashri pogung rejo

Donasi Masjid Pogung Dalangan

 

Profil penulis

Isruwanti Ummu Nashifa

Penulis, penulis buku "Tahukah Anda Seks Obat Awet Muda" (DIVA Press)

View all posts by Isruwanti Ummu Nashifa »

Leave a Reply