Pembatal Puasa

Pembatal Puasa

Soal:

Apa saja pembatal-pembatal puasa?

Jawab:

Hal-hal yang dapat membatalkan puasa adalah sebagai berikut.

  1. Jima’ (bersetubuh) di siang hari
  2. Makan
  3. Minum

Dalil bahwa makan, minum, dan jima’ termasuk pembatal puasa adalah firman Allah Ta’ala,

فَالْآنَ بَاشِرُوهُنَّ وَابْتَغُوا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ وَكُلُواْ وَٱشْرَبُواْ حَتَّىٰ يَتَبَيَّنَ لَكُمُ ٱلْخَيْطُ الأبْيَضُ مِنَ ٱلْخَيْطِ ٱلأسْوَدِ مِنَ ٱلْفَجْرِ ثُمَّ أَتِمُّواْ ٱلصّيَامَ إِلَى ٱلَّيْلِ

Maka sekarang campurilah mereka (istri) dan carilah apa yang telah ditetapkan Allah untuk kalian, dan makan minumlah hingga jelas bagi kalian benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa hingga datang malam.” (QS. Al-Baqarah: 187)

  1. Mengeluarkan mani dengan syahwat

Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala di dalam hadits qudsi tentang puasa,

يَدَعُ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ وَشَهْوَتَهُ مِنْ أَجْلِى

Ia tinggalkan makan, minum, dan syahwatnya karena-Ku.” (HR. Muslim no. 1151)

Mengeluarkan mani termasuk syahwat sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Berkumpulnya kalian dengan istri kalian adalah shadaqah.” Lantas para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah salah seorang dari kami ketika mendatangi syahwatnya lalu ia mendapat pahala?” Nabi menjawab, “Bagaimana pendapat kalian jika ia menempatkan syahwatnya pada tempat yang haram, bukankah ia mendapat dosa? Maka demikianlah, apabila ia menempatkan syahwatnya pada tempat yang halal maka ia mendapat pahala karenanya.” (HR. Muslim no. 1006). Sesuatu yang ditempatkan yakni maksudnya adalah mani yang memancar. Oleh karena itu, pendapat yang lebih kuat bahwa madzi tidak membatalkan puasa meskipun keluar dengan syahwat dan cumbuan tanpa terjadi hubungan badan.

  1. Hal-hal yang serupa dengan makan dan minum

Yaitu injeksi (infus) asupan  yang membuat seseorang tidak membutuhkan makan dan minum. Hal ini meskipun bukan makanan dan minuman tetapi semakna dengan makan dan minum yang mana ia tidak lagi memerlukan makan dan minum disebabkan injeksi tersebut. Sesuatu yang serupa dengan suatu hal, maka ia dihukumi sebagaimana hal tersebut. Oleh karena itu, tubuh tetap mendapatkan asupan dengan injeksi tersebut meskipun tubuh tidak memperoleh asupan dari sumber yang lain. Adapun injeksi yang tidak memberikan asupan dan tidak menggantikan posisi makan dan minum, maka ini tidak membatalkan puasa baik seseorang memasukkannya ke dalam pembuluh darah, otot, maupun tempat yang lain dari badannya.

  1. Muntah dengan sengaja

Yaitu seseorang memuntahkan isi perutnya sehingga keluar dari mulutnya. Hal ini sebagaimana hadits dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَن اسْتَقَاءَ عَمْدًا فَلْيَقْضِ وَمَنْ ذَرَعَهُ القَيْءُ فَلَا قَضَاءَ عَلَيْهِ

Barangsiapa yang muntah dengan sengaja, maka wajib mengqadha. Dan barangsiapa yang muntah tanpa sengaja maka tidak ada qadha baginya.” (HR. Abu Dawud no. 2380 dan Tirmidzi no. 720)

Hikmahnya, apabila seseorang muntah dengan sengaja, maka perutnya akan kosong dari makanan sehingga badan membutuhkan makanan yang akan mengisi perutnya yang ksosong. Oleh karena itu kami katakan: apabila puasanya adalah puasa wajib, maka tidak boleh bagi seseorang untuk muntah dengan sengaja karena jika ia melakukannya, maka puasa wajibnya akan batal.

  1. Keluarnya darah dengan bekam

Hal ini sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

أَفْطَرَ الحَاجِمُ وَالمَحْجُومُ

Orang yang membekam dan yang dibekam batal puasanya.” (HR. Bukhari no. 1937 dan Tirmidzi no. 774)

  1. Keluarnya darah haidh dan nifas

Ini sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang wanita,

أَلَيْسَ إِذَا حَاضَتْ لَمْ تُصَلِّ وَلَمْ تَصُمْ

Bukankah jika seorang wanita haidh maka ia tidak shalat dan tidak puasa.” (HR. Bukhari no. 304 dan Muslim no. 79)

Para ulama rahimahumullah bersepakat bahwa puasanya wanita yang haidh maupun nifas tidak sah.

Pembatal-pembatal puasa tidaklah merusak puasa kecuali dengan 3 syarat.

  1. Ilmu

Yakni mengetahui hukum syar’i dan mengetahui kondisi yaitu waktu. Apabila ia tidak mengetahui hukum syar’i atau waktu maka puasanya sah. Hal ini sebagaimana firman Allah Ta’ala, “Ya Rabb kami, janganlah engkau menyiksa kami jika kami lupa atau keliru.” Lantas Allah Ta’ala menjawab, “Telah aku lakukan.” Demikian pula firman Allah Ta’ala,

وَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ فِيمَا أَخْطَأْتُمْ بِهِ وَلَٰكِنْ مَا تَعَمَّدَتْ قُلُوبُكُمْ ۚ

 “Tidak ada dosa atas kalian terhadap apa yang kalian keliru padanya, tetapi yang ada dosanya adalah apa yang disengaja oleh hatimu.” (QS. Al-Ahzab: 5).

Kedua ayat ini merupakan dalil yang umum.

Demikian pula dalil dari hadits yang merupakan dalil khusus mengenai puasa. Di dalam Shahih Bukhari dan Shahih Muslim, dari ‘Adi bin Hatim radhiyallahu ‘anhu bahwa ia berpuasa dan meletakkan dua ‘iqal –tali yang dipakai untuk mengikat kaki depan unta ketika menderum- di bawah bantal. Salah satu tali berwarna hitam dan satunya putih. Ia mulai makan dan minum hingga nampak jelas tali warna putih dari tali warna hitam kemudian dia menahan diri dari makan dan minum. Ketika pagi hari, ia menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu menyampaikan apa yang ia lakukan. Lantas Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan bahwa yang dimaksud dengan tali putih dan hitam di dalam ayat adalah tanda yang telah dikenal. Maksud dari tali putih adalah terangnya siang sedangkan tali hitam adalah gelapnya malam. Meskipun demikian Nabi tidak menyuruhnya mengqadha puasa (HR. Bukhari no. 1916 dan Muslim 1090) karena ia tidak tau hukum dan mengira itulah makna ayat yang mulia.

Adapun ketidaktahuan dengan waktu, terdapat dalil di dalam Shahih Bukhari dari Asma’ binti Abu Bakar radhiyallahu ‘anha ia berkata, “Di zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kami tidak puasa di hari yang mendung lalu terbitlah matahari”  (HR. Bukhari no. 1959). Meskipun demikian, Nabi tidak menyuruh mereka untuk mengqadha. Seandainya qadha hukumnya wajib, tentu Nabi akan memerintah mereka dan seandainya Nabi menyuruh mereka, tentu hal itu akan disampaikan kepada umat sebagaimana firman Allah Ta’ala,

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ

Sesungguhnya Kami telah menurunkan Al-Qur’an dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya.” (QS. Al-Hijr: 9).

Ketika hal tersebut tidak disampaikan padahal telah terpenuhi faktor-faktor pendorong untuk menyampaikannya, maka diketahui bahwa Nabi tidak memerintahkan qadha. Apabila Nabi tidak menyuruhnya, diketahui bahwa qadha tidaklah wajib. Contoh yang lain, apabila seseorang bangun tidur dan ia mengira bahwa masih malam lantas ia makan dan minum kemudian nampaklah bahwa ia makan dan minum setelah terbit fajar, maka ia tidak terkena kewajiban qadha karena ia tidak tahu.

  1. Ingat

Yakni lawan dari lupa. Seandainya seseorang makan dan minum karena lupa maka puasanya sah dan tidak ada kewajiban qadha sebagaimana firman Allah Ta’ala, “Ya Rabb kami, janganlah engkau menyiksa kami jika kami lupa atau keliru.” Lantas Allah Ta’ala menjawab, “Telah aku lakukan.” Demikian pula hadits dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang lupa bahwa ia puasa lantas ia makan atau minum maka sempurnakanlah puasanya karena Allah telah memberinya makan dan minum.” (HR. Bukhari no. 1933 dan Muslim no. 1155)

  1. Sengaja

Yakni seseorang mempunyai pilihan untuk melakukan pembatal puasa. Apabila ia tidak punya pilihan maka puasanya sah baik itu dipaksa atau tidak. Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala tentang orang yang dipaksa untuk kafir,

مَنْ كَفَرَ بِاللَّهِ مِنْ بَعْدِ إِيمَانِهِ إِلَّا مَنْ أُكْرِهَ وَقَلْبُهُ مُطْمَئِنٌّ بِالْإِيمَانِ وَلَٰكِنْ مَنْ شَرَحَ بِالْكُفْرِ صَدْرًا فَعَلَيْهِمْ غَضَبٌ مِنَ اللَّهِ وَلَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ

Barangsiapa kafir kepada Allah setelah ia beriman kecuali orang yang dipaksa sedangkan hatinya tetap tenang dalam keimanan. Akan tetapi orang yang melapangkan dadanya untuk kekafiran, maka atasnya murka Allah dan baginya adzab yang besar.” (QS. An-Nahl: 106).

Apabila hukum kekafiran diampuni karena dipaksa, maka hukum-hukum di bawah kekafiran lebih layak untuk diberi ampunan. Demikian pula hadits yang diriwayatkan dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda, “Sesungguhnya Allah mengangkat dari umatku sesuatu yang dilakukan karena salah, lupa dan dipaksa.” (HR. Ibnu Majah no. 2045)

Dengan demikian, seandainya ada debu yang terbang dan masuk ke hidung dan terasa di kerongkonan lalu turun ke lambung maka puasanya tidak batal karena tidak sengaja. Demikian juga seandainya seseorang dipaksa untuk membatalkan puasa lantas ia berbuka dalam rangka mencegah paksaan maka puasanya sah karena ia tak punya pilihan. Demikian pula seandainya seseorang bermimpi lalu keluar mani ketika tidur maka puasanya sah karena orang yang tidur tidak melakukannya dengan sengaja. Demikian pula seandainya seorang suami memaksa istrinya padahal istrinya puasa lantas berhubungan intim dengannya maka puasa sang istri tidak batal karena ia tidak punya pilihan.

Terdapat masalah yang wajib untuk dipahami yakni seorang laki-laki apabila batal puasanya karena jima’ di siang hari Ramadhan dan ia wajib puasa, maka dampak dari jima’nya ada 5 hal.

  1. Berdosa
  2. Wajib menahan diri dari makan dan minum di sisa hari.
  3. Batal puasanya
  4. Wajib qadha
  5. Wajib membayar kafarah.

Tidak ada beda apakah laki-laki tersebut mengetahui konsekuensi dari jima’ ataukah tidak yakni apabila seorang laki-laki bersetubuh di siang Ramadhan dan ia wajib puasa, tetapi ia tidak tahu bahwa ia wajib membayar kafarah. Maka, ia tetap dikenai hukum-hukum yang telah disebutkan di atas karena ia menyengaja untuk merusak puasanya dan kesengajaan untuk membatalkan puasa mewajibkan ia terkena hukuman jima’. Bahkan di dalam hadits Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa datang seorang laki-laki menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu berkata, “Wahai Rasulullah, celakalah aku.” Lantas Nabi bertanya, “Apa yang menyebabkanmu celaka?” Ia menjawab, “Aku berhubungan intim dengan istriku di siang Ramadhan padahal aku puasa.” Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahnya untuk membayar kafarah (HR. Bukhari no. 1936 dan Muslim no. 1111). Padahal laki-laki tersebut tidak mengetahui apakah ia wajib membayar kafarah atau tidak ketika melakukan jima’. Pada perkataan kami “Ia wajib puasa” mengecualikan kondisi semisal seorang laki-laki yang berpuasa Ramadhan lantas ia jima’ dalam keadaan ia sedang safar maka ia tidak wajib membayar kafarah. Contohnya ada laki-laki yang bepergian bersama istrinya di bulan Ramadhan dan keduanya berpuasa. Kemudian, laki-laki tersebut berkumpul dengan istrinya maka ia tidak dikenai kewajiban kafarah. Hal tersebut karena musafir jika berpuasa, ia tidak wajib menyempurnakannya. Jika ia ingin berpuasa, maka ia sempurnakan. Jika tidak, ia berbuka dan wajib qadha.

Diterjemahkan dari Fatawa Arkanil Islam, karya Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin, cetakan Muassasah Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin Al-Khairiyyah, Saudi, hal. 563-570.

Penulis: Deni Putri Kusumawati

Artikel Muslimah.or.id

About Author

Leave a Reply