Mahar

Penulis: Ummu Asma’ Dewi Anggun Puspita Sari
Muroja’ah: Ustadz Jamaluddin, Lc

“Saya terima nikahnya Fulanah binti Fulan dengan maskawin seperangkat alat sholat dibayar tunai…”

Sungguh pernikahan adalah saat yang dinanti-nanti bagi sepasang hati yang saling berjanji untuk mengikatkan cinta dalam balutan ridha Allah Subhanahu wa Ta’ala. Siapa yang tidak ingin menikah? Setiap yang mengaku menjadi pengikut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tentu tidak ingin meninggalkan sunnah beliau yang satu ini. Menikah bagaikan mendulang kebahagiaan yang berlimpah. Ada satu dari beberapa persyaratan yang harus dipenuhi ketika hendak menikah, yaitu mahar atau maskawin.

Mahar adalah tanda kesungguhan seorang laki-laki untuk menikahi seorang wanita. Allah Subhanahu wa Ta’ala telah berfirman,

“Berikanlah mahar (maskawin) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian yang wajib. Kemudian jika mereka menyerahkan kepada kamu sebagian dari mahar itu dengan senang hati, Maka makanlah (ambillah) pemberian itu (sebagai makanan) yang sedap lagi baik akibatnya.” (Qs. An-Nisa’ : 4)

Dalam ayat tersebut Allah memerintahkan memberikan mahar kepada wanita yang hendak dinikahi, maka hal tersebut menunjukkan bahwa mahar merupakan syarat sah pernikahan. Pernikahan tanpa mahar berarti pernikahan tersebut tidak sah, meskipun pihak wanita telah ridha untuk tidak mendapatkan mahar. Jika mahar tidak disebutkan dalam akad nikah maka pihak wanita berhak mendapatkan mahar yang sesuai dengan wanita semisal dirinya (‘Abdurrahman bin Nashr as-Sa’di dalam Manhajus Salikiin hal. 203).

Adapun mahar dapat berupa:

1. Harta (materi) dengan berbagai bentuknya.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

“Dan (diharamkan juga kamu mengawini) wanita yang bersuami, kecuali budak-budak yang kamu miliki (Allah Telah menetapkan hukum itu) sebagai ketetapan-Nya atas kamu. dan dihalalkan bagi kamu selain yang demikian (yaitu) mencari isteri-isteri dengan hartamu untuk dikawini bukan untuk berzina. Maka isteri-isteri yang telah kamu nikmati (campuri) di antara mereka, berikanlah kepada mereka maharnya (dengan sempurna), sebagai suatu kewajiban; dan tiadalah mengapa bagi kamu terhadap sesuatu yang kamu telah saling merelakannya, sesudah menentukan mahar itu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (Qs. An-Nisa’: 24)

2. Sesuatu yang dapat diambil upahnya ( jasa).

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

“Berkatalah dia (Syu’aib), ‘Sesungguhnya Aku bermaksud menikahkan kamu dengan salah seorang dari kedua anakku ini, atas dasar bahwa kamu bekerja denganku delapan tahun dan jika kamu cukupkan sepuluh tahun maka itu adalah (suatu kebaikan) dari kamu, Maka Aku tidak hendak memberati kamu. dan kamu insya Allah akan mendapatiku termasuk orang- orang yang baik’.” (Qs. Al-Qoshosh: 27)

3. Manfaat yang akan kembali kepada sang wanita, seperti:

  • Memerdekakan dari perbudakan
  • Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu berkata, “Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerdekakan Shafiyah binti Huyayin (kemudian menikahinya) dan menjadikan kemerdekaannya sebagai mahar.” (Atsar riwayat Imam Bukhari: 4696)
  • Keislaman seseorang
  • Hal tersebut sebagaimana kisah Abu Thalhah yang menikahi Ummu Sulaim radhiyallahu ‘anhuma dengan mahar keislaman Abu Thalhah. Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhubekata, “Abu Thalhah menikahi Ummu Sulaim. Maharnya keislaman Abu Thalhah. Ummu Sulaim telah masuk Islam sebelum Abu Thalhah, maka Abu Thalhah melamarnya. Ummu Sulaim mengatakan,’Saya telah masuk Islam, jia kamu masuk Islam aku akan menikah denganmu.’ Abu Thalhah masuk Islam dan menikah dengan Ummu Sulaim dan keislamannya sebagai maharnya.” (HR. An-Nasa’I : 3288)
  • Atau hafalan al-qur’an yang akan diajarkannya. Sebagaimana Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah menikahkan salah seorang sahabat dengan beberapa surat al-qur’an hafalannya (HR. Bukhari dan Muslim)

Mahar merupakan hak penuh mempelai wanita. Tidak boleh hak tersebut diambil oleh orang tua, keluarga maupun suaminya, kecuali bila wanita tersebut telah merelakannya. Wahai saudariku, mahar memang merupakan hak wanita. Kita bebas menentukan bentuk dan jumlah mahar yang kita inginkan karena tidak ada batasan mahar dalam syari’at Islam. Namun Islam menganjurkan agar meringankan mahar. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Sebaik-baik mahar adalah mahar yang paling mudah (ringan).” (HR. al-Hakim : 2692, beliau mengatakan “Hadits ini shahih berdasarkan syarat Bukhari Muslim.”)

Maka hikmah di balik anjuran untuk meringankan mahar adalah mempermudah proses pernikahan. Berapa banyak laki-laki yang mundur teratur akibat adanya permintaan mahar yang tinggi? Bahkan ada sebagian daerah yang mensyaratkan pemberian mahar yang tergolong tinggi. Menghadapi hal semacam ini, hendaknya pihak wanita bersikap bijak. Tidak masalah jika pihak laki-laki memiliki kemampuan untuk membayar mahar tersebut, namun jika ternyata yang datang adalah laki-laki yang memiliki kemampuan materi yang biasa saja, maka tidaklah layak menolaknya hanya karena ketidakmampuannya membayar mahar. Terutama jika yang datang adalah laki-laki yang sudah tidak diragukan lagi keshalihannya.

Wahai saudariku, untuk apa kita memegang aturan lain jika syari’at dalam agama kita telah memerintahkan sesuatu yang lebih mudah dan mulia? Sesungguhnya sebagian wanita telah berbangga dengan tingginya mahar yang mereka dapatkan, maka janganlah kita mengikuti mereka. Berapa banyak wanita yang terlambat menikah hanya karena maharnya yang terlalu tinggi sehingga laki-laki yang hendak menikahinya harus menunggu selama bertahun-tahun agar dapat memenuhi maharnya. Alangkah kasihannya mereka yang harus menggadaikan hati padahal perkara ini amat mudah penyelesaiannya. Maka, ringankanlah maharmu, wahai saudariku!

Dari ‘Uqbah bin ‘Amir radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Sebaik-baik pernikahan adalah yang paling mudah.” (HR. Abu Dawud (n. 2117), Ibnu Hibban (no. 1262 dalam al-Mawaarid) dan ath-Thabrani dalam Mu’jamul Ausath (I/221, no. 724) dshahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam Shahihihul Jaami’ (no. 3300))

Bahkan seandainya seseorang tidak memiliki harta sedikit pun untuk dijadikan mahar, maka diperbolehkan membayar mahar dengan mengajarkan al-Qur’an yang telah dihafalnya kepada wanita yang hendak dinikahi.

Mahar ada beberapa macam yang semuanya diperbolehkan dalam Islam, yaitu 1) mahar yang disebutkan (ditentukan) ketika akad nikah dan 2) mahar yang tidak disebutkan ketika akad nikah. Jika mahar tersebut disebutkan dalam akad nikah, maka wajib bagi suami untuk membayar mahar yang tersebut. Apabila mahar tidak disebutkan dalam akad nikah namun tidak ada kesepakatan untuk menggugurkan mahar, maka wajib bagi suami untuk memberikan mahar semisal mahar kerabat wanita istrinya, seperti ibu atau saudara-saudara perempuannya (mahar mitsl).

Diperbolehkan bagi laki-laki antara membayar tunai dan atau menghutang mahar dengan persetujuan si wanita, baik keseluruhan maupun sebagian dari mahar tersebut. Jika mahar tersebut adalah mahar yang dihutang baik yang telah disebutkan jenis dan jumlahnya sebelumnya maupun yang tidak, maka harus ada kejelasan waktu penangguhan atau pencicilannya. Tidak diperbolehkan seorang suami ingkar terhadap mahar istrinya, karena hal tersebut merupakan khianat. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Syarat yang paling berhak kamu penuhi adalah persyaratan yang dengannya kalian menghalalkan farji (seorang wanita).” (HR. Bukhari : 2520)

Jika Suami Istri Berpisah

Jika Allah mentakdirkan suami meninggal, baik setelah dukhul (berkumpul) ataupun belum, maka sang istri tetap berhak atas mahar secara sempurna, baik dalam mahar yang telah ditentukan sebelumnya maupun dalam mahar mitsl (yang belum ditentukan). Sebagaimana ini dalam hadits Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu. Demikian juga halnya jika terjadi perpisahan antara suami istri dan telah terjadi dukhul, baik pisah dengan thalaq maupun dengan fasakh. Namun jika thalaq terjadi sebelum dukhul, jika sebelumnya mahar telah ditentukan maka istri berhak setengah dari milik keseluruhannya, dan jika sebelumnya tidak pernah ditentukan maka hak istri atas mahar gugur secara keseluruhan, dan hanya berhak mut’ah (semacam pesangon) dari suami dengan besaran yang disesuaikan dengan tingkat ekonomi suami (lihat Qs. Al-Baqarah: 236-237).

Demikian juga hak mahar akan gugur secara keseluruhan jika thalaq dan fasakh terjadi atas pengajuan istri, atau fasakh terjadi atas pengajuan suami lantaran cacat istri yang belum pernah ia ketahui sebelumnya misalkan, lalu pengajuan itu dikabulkan oleh hakim. Wahai Saudariku, murahkanlah maharmu, semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala memberkahi pernikahanmu. Akhirnya Saudariku, teriring do’a untukmu: baarakallahulaki wa baraka ‘alaiki wa jama’a bainakumaa fii khair…

Maraaji’:
Manhajus Saalikiin wa Taudhlihul Fiqhi Fiddiin, Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashr as-Sa’diy
Untukmu yang Merindukan Keluarga Sakinah
, Abu Zahroh al-Anwar, Pustaka Al-Furqon

Donasi dakwah YPIA

137 Comments

  1. Meithy Ariani says:

    Thankz u/ uraian_x…

  2. Tami says:

    Assalaamu ‘alaikum warahmatullaahi wabarakaatuh …

    Saya berniat untuk bisa segera naik haji bersama istri saya, tapi saat ini saya belum menikah dan belum mempunyai calon untuk saya nikahi, yang jadi pertanyaan saya adalah apakah bisa naik haji saya jadikan mahar pada penikahan saya? meskipun belum langsung ditunaikan tapi segera setelah saya menikah, mohon petunjukknya.

    Terimakasih…

  3. Haekal says:

    saya mau tanya “apakah boleh memberi mahar dalam bentuk uang, tapi uang tersebut merupakan pinjaman”

  4. lucky says:

    Assalamualaikum. .
    Saya mau tanya mengenai mengembalikan mahar sbg tebusan diri sy atas terjadinya cerai. Saya sudah hampir 2thn bercerai dr suami (khulu’) atas putusan hakim tanpa kehadiran suami (2th sblm bcerai suami meninggalkan rumah n tdk mmberi nafkah). Mahar yg dberikan mantan suami adlh seperangkat alat sholat dan Al Qur’an. Apakah sy brkewajiban mengembalikan mahar tersebut sdgkan mahar tsb sampai skrg msh sy gunakan.
    Mohon jawabannya dan terima kasih. Wassalamualaikum..

  5. Pras says:

    Seperti yang kita ketahui mahar tidak boleh memberatkan calon suami, saya ingin bertanya, utk masalah mahar pihak dari orang tua calon istri saya menetapkan mahar berupa emas 30 gram minimal 2 buah, yg cukup memberatkan saya, apakah saya berhak menolaknya ? tp di satu sisi saya takut menjadi gagal pernikahan karena itu.

    Thx

  6. hanivah says:

    assalamualaikum, saya mau bertanya mengenai mas kawin (mahar), siapakah yg menentukan jumlah / besarnya mas kawin (mahar) tersebut? apakah dari sang calon suami atau dari sang calon istri? dan apabila dari sang calon suami, apakah sang calon istri hanya menerima berapapun jumlah / besar nya sekemampuan sang calon suami(dalam hal ini misal emas, dari segi gram dan karatnya)mas kawin yg di berikan, atau boleh kah sang calon istri meminta (request) besaran, jika tidak mampu bs di negosiasikan berdua, trima kasih, wassalam

    • @ Hanivah
      Wa’alaikumussalam warahmatullah,
      Diperbolehkan seorang wanita meminta jenis dan jumlah mahar kepada calon suami. Akan tetapi hendaknya tidak memberatkan bagi pihak laki-laki. Sehingga alangkah lebih baiknya jika didiskusikan kira-kira mahar apakah yang cocok dan bisa diterima bagi keduanya.

  7. niapermanasari says:

    bagaimana kalau calon saya tdk mau memberikan mahar berupa alat sholat apalagi alquran, sdngkan orgtua dr phk perempuan mahar tsb udh biasa, saya harus bagaimna? saya setju mnrt balon saya klw alat shalat itu tdk untuk djadikan mahr dlm ijab qobul,

    • @ Niapermanasari

      Ukhti Nia, pada artikel di atas telah disebutkan bahwa:

      Mahar merupakan hak penuh mempelai wanita. Tidak boleh hak tersebut diambil oleh orang tua, keluarga maupun suaminya, kecuali bila wanita tersebut telah merelakannya. Wahai saudariku, mahar memang merupakan hak wanita. Kita bebas menentukan bentuk dan jumlah mahar yang kita inginkan karena tidak ada batasan mahar dalam syari’at Islam. Namun Islam menganjurkan agar meringankan mahar.

      Adapun tentang jenis mahar, juga telah dirinci pada artikel di atas:

      1. Harta (materi) dengan berbagai bentuknya.
      2. Sesuatu yang dapat diambil upahnya ( jasa).
      3. Manfaat yang akan kembali kepada sang wanita, seperti:
      - Memerdekakan dari perbudakan
      - Keislaman seseorang
      - Atau hafalan al-qur’an yang akan diajarkannya. Sebagaimana Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah menikahkan salah seorang sahabat dengan beberapa surat al-qur’an hafalannya (HR. Bukhari dan Muslim)

      Mudah-mudahan, jawaban ini bisa membantu meringankan kebimbangan Ukhti Nia. Kami turut mendoakan semoga pernikahan Ukhti Nia kelak bisa langgeng hingga ke surga. Amin ….

  8. redina says:

    klo seandainya mahar yang kita minta sesuai dengan kemampuan calon suami…dan bagaimana memberi pengertian kepada pihak keluarga..

  9. iik says:

    memang pada dasarnya kita rus tau tentang maharr,,maupn yg lainnya.cz kt dah gdeee…..dah hrs tau mna yg yg shrusnya kt lkkukan,mna yg bae ato enda……dll…,.,.

  10. atta says:

    Assalamu’alaikum wr. wb.
    Saya mau tanya mengenai mas kawin (mahar).. mas kawin yg di berikan itu harus hasil dr keringat mempelai pria itu sendiri atau boleh dari keluarga mempelai pria?? Mksh

  11. Bang Alr says:

    “Sebaik-baik mahar adalah mahar yang paling mudah (ringan).” (HR. al-Hakim : 2692, beliau mengatakan “Hadits ini shahih berdasarkan syarat Bukhari Muslim.”)
    Berikan mahar kepada calon isteri yang tidak memberatkan calon suami. Pemberian mahar adalah awal dari proses pernikahan. Hal yang harus kita sikapi adalah proses setelah pernikahan. Agar kita mendapatkan kebahagian di dunia dan di akhirat. Amin.

  12. MASA says:

    As wr wb,,,,saya masauddin hamid umur saya 25 th, hari ini 20 Februari 2011 saya sedang melamar perempuan sekarang sudah pada tahap penentuan mahar,,,,,muda mudahan aku mammpu……..terima kasih atas penjelasannya

  13. fitriah says:

    apabila sebuah mahar di piih oleh calon istri apa boleh atw sbalikx hanya boleh ditentukan oleh calon suami saja,n apabila mahar y brupa uang di jadikn hiasan dinding di maskkan bingkai dr kebanyakan org jaman skrng sbgai kenang2an apa di bolehkn atw mmng hrus di belanjakan agar rmh tnggax awet,mohon penjelasanx.sukron katsir

    • @ Fitriah

      Mahar ditentukan oleh calon istri karena itu adalah haknya. Mahar yang telah menjadi miliknya berhak dimanfaatkan oleh sang istri, maupun sekadar disimpan; itu hak istri. Pemanfaatan mahar tersebut (baik berupa uang, perhiasan, tanah, buku, atau apa pun bentuknya) tidak perlu dikaitkan dengan awet atau tidaknya rumah tangga.

  14. edy says:

    apa kah boleh istri kita membelanja kan uang mahar dan uang nya di belanja kan ke makanan,lalu makan itu kita makan bersama-sama.?

  15. wildan says:

    assalmu’alaikum,
    mau nanya,apabila mahar dijual trus uang hasil penjualan dipergunakan bersama suami boleh tidak?

  16. parouns says:

    assalamu’alaikum…
    mau nanya, kal hukum mengembalikan mahar gimana za?
    mohon penjelasannya.
    wassalam terima kasih

  17. Sihabudin says:

    apakah mahar harus selalu benda yang dapat dipakai langsung pada anggota badan seperti cincin, kalung, atau perhiasan lainnya???? bagaimana jika mahar itu berupa Uang Dinar atau Dirham ????

  18. rara says:

    Mau tanya?
    bolehkah kedua calon pengantin berpatungan membeli mahar nikah? (bukan hanya menggunakan uang laki2 saja melainkan uang wanita juga) apa hukumnya dalam islam?

    Mohon jawabannya, terimaksih

  19. Ee says:

    Assalamualaikum…
    Saya mau tanya, Syah / tidak pada saat Ijab kabul. Saya dari pihak laki2 sblm melangsungkan akad nikah diminta dari pihak mempelai wanita dengan mahar sejumlah uang, sdh saya sanggupi & dibayar tunai. Kemudian mahar tsbt digunakan pihak wanita utk membeli cincin dan seperangkat alat Sholat. Namun pada saat IJAB KABUL YANG DISEBUTKAN HANYA SEPERANGKAT ALAT SHOLAT.
    Demikian, mhn jwbnya..!

  20. @ Ee
    Wa’alaikumussalam warahmatullah,
    Insyaalah sah.

  21. ukhti ika says:

    assalamualaikum,,,
    apakah mahar termasuk adat atau bukan?
    karna sebagian orang tua memberi syarat mahar yang sesuai dg keinginan orang tua dari pihak perempuan,,,

    • @ ukhti ika

      Wa’alaykumussalam warahmatullah wabarakkatuh.

      Mahar adalah bagian dari syariat Islam.

      Mahar merupakan hak penuh mempelai wanita. Tidak boleh hak tersebut diambil oleh orang tua, keluarga maupun suaminya, kecuali bila wanita tersebut telah merelakannya. Wahai saudariku, mahar memang merupakan hak wanita. Kita bebas menentukan bentuk dan jumlah mahar yang kita inginkan karena tidak ada batasan mahar dalam syari’at Islam. Namun Islam menganjurkan agar meringankan mahar. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

      “Sebaik-baik mahar adalah mahar yang paling mudah (ringan).” (HR. al-Hakim : 2692, beliau mengatakan “Hadits ini shahih berdasarkan syarat Bukhari Muslim.”)

      http://muslimah.or.id/fikih/mahar.html

  22. Timur Wahyu says:

    saya mau tanya, bolehkah saya memberikan mahar berupa uang tunai namun nilainya tidak bulat dan beberapa diantaranya terdiri dari uang kuno yang sudah tidak laku?
    Karena akan saya sesuaikan dengan tanggal pernikahan kami.

    Terima kasih

  23. cakra says:

    Subhanallah,..

    Artikelnya Bermanfaat

  24. ummu maryam says:

    Bismillaah..

    Afwan ukh, ijin bertanya. Jika meminta mahar berupa kitab, semisal tafsir Al-Qur’an, apakah suami kelak memiliki keWAJIBan mengajarkannya kepada istri? Karena ana takut meminta sesuatu yang akan memberatkan calon suami. Jazzakillahukhoir…

    • @ Ummu Maryam
      Jika maharnya kitab tidak ada kewajiban untuk mengajarkan kepada istrinya kecuali bila ketika akad disebutkan bahwa maharnya adalah kitab plus pengajaran kepada sang istri. Namun perlu diketahui sudah selayaknya para suami mengajari istri-istrinya perkara agama meskipun tidak bermahar kitab atau buku. Karena ini sudah menjadi kewajiban suami mendidik keluarganya. Allahu A’lam

  25. amma says:

    sy mau bertanya.Bagaimana seandainya jika mahar yg d sebutkan pd saat akad nikah dan jg telah tertulis d buku nikah tdk ada. misalnya maharnya sepetak tanah,krn sesauatu hal pihak wanita ingin menjual,namun ketika hendak d jual ada pihak yg mangaku sebagai pemilik tanah tersebut. itu g mana yah? apakah pernikahan itu syah? g mana kl seandainya jwbannya tdk syah mengingat usia pernikan hingga kini sdh 5 tahun berjalan..tp br saat ini tahu mengenai hal tsb

  26. mariam natalia says:

    Ass…
    mahar adalah sesuatu yang diberikan calon laki” kepada pihak perempuan, jumlahnya ditentukan oleh pihak perempuan. jika mas kawin dibeli dari hasil uang tabungan bersama (calon pengantin laki” n perempuan), apakah mas kawin tersebut sah? apakah perkawinannya juga sah?
    tks,

  27. andi says:

    waktu saya menikah beberapa tahun lalu, saya memberikan mahar berupa tanah seluas 3000 meter persegi yang diambil dari tanah orangtua saya yang seluas 30 ribu meter persegi dalam sertifikat. Pada saat nikah, belum ada pemecahan sertifikat atau akta hibah yang diberikan tetapi hanyak secarik kertas keterangan yang menjelaskan pemberian mahar tersebut. Sekarang pihak istri menagih mahar tersebut dengan maksud untuk menjualnya. Apakah boleh dari pihak saya (suami) berinisiatif mengganti (atau apalah istilahnya) mahar tersebut dengan uang sejumlah yang disepakati?

  28. rien says:

    Ass… apakah mahar boleh berupa permintaan saya (perempuan ) berupa larangan untuk poligami?
    terima kasih

  29. waluya says:

    Assalamu’alaikum….
    Mohon diberikan pencerahan apabila saya tidak mampu memberikan mahar yang diinginkan oleh calon istri saya, apa yang harus saya lakukan padahal kami saling mencintai?

  30. Nian says:

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh…
    mau bertanya, apakah boleh mas kawin ( mahar ) yang akan dibeli ( diberikan )semisal emas, itu sebagian dari uang sendiri dan sebagian lagi dari pinjaman?. Lalu pada saat akad nikah disebutnya tunai/kredit? terima kasih

  31. bunga says:

    Assalammuallaikum…

    saya bunga usia 25 th, insya allah saya akan menikah th ini.begini ada yang ingin saya tanya kan masalah mahar. apa boleh uang mahar yg akan di hias dipigura itu menggunakan uang palsu? tapi untuk yang aslinya tetep di berikan kepada saya tapi hanya di amplopi saja. saya hanya ingin tahu apakah boleh menurut syariat islam uang mahar palsu digunakan untuk menghias di pigura?dan apa hukumnya?

    mohon penjelasannya… terima kasih

  32. Wandayani says:

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarakatuh….
    saya mau bertanya, apakah mas kawin dan mahar itu sama pengartiannya?

  33. ainil says:

    ukhti,saya ingin penjelasan tentang mahar seperangkat alat sholat atau alquran.kata orang itu terlalu memberatkan calon suami?apa iya?koq bisa? dan dibanding dengan mahar berupa uang atau perhiasan yang mana lebih memudahkan kewajibannya??

    • @ Ainil
      Saudariku…permaslahan mahar apa yang berat dan mahar apa yang ringan tentunya sangat relatif tergantung kemampuan tiap-tiap individu. Hemat kami jika sudah dimusyawarhakan dengan calon suami kira-kira mahar apa yang cocok maka insyaallah itulah mahar yang tidak memberatkan asal bisa diterima kedua pihak.

  34. Ra Diandra Alimuddin says:

    Assalamualaikum,,, Trimakasih sudah berbagi ^_^

  35. irma yunita says:

    As”salamualaikum
    saya mau tanya,,,
    lebih baik mahar yang lebih tinggi ataw lamarannya ya….(mksud”y jika mahar dan lamarannya itu berupa mas)
    dan apakah boleh calon pengantin berpatungan membeli mahar (bkn menggunakan uang laki@ saja tetapi uang perempuan juga ) demikian juga dengan lamaran atw hantarannya… apakah hukum”y dalam islam…. mohon jawabannya..mksh :)

    • @ Irma
      وعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

      Mahar adalah pemberian yang wajib diberikan pihak suami kepada istri. Tentunya semua biaya adalah tanggungan suami.

  36. aggix says:

    apakah pernikahan itu sah jika maharnya hanya seperangkat alat sHOLAT dan al quran , walaupun saya memberi emas tapi tidak saya sebut dalam ijab qobul

  37. suci surya dewi says:

    boleh kah hantaran uang/ kreasi uang mahar berupa uang palsu, n uang asli nya d dlm amplop. pingin x kreasi yg sdh d bwt . . sayang jk hrs d bongkar.

    • @masniah
      wa’alaikumussalam warahmatullah wabarakatuh
      mahar boleh berupa tanah. setelah menjadi mahar, maka harta itu sepenuhnya adalah hak istri (silahkan saja istri tersebut mau memanfaatkan untuk apa)

  38. Erna says:

    Assalammu’alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh..
    saya Erna yang akan menikah bulan maret mendatang,,yang saya ingin tanyakan adalah apakah syah ato diterima mahar dari pihak laki laki yang dibuat dalam bentuk rangkaian seperti bunga, masjid, dll..tetepi yang digunakan dalam rangkaian itu adalah uang palsu dan uang aslinya diberikan tersendiri dalam amplop??
    trims

  39. eno says:

    Assalamualaikum,Ada yang ingin saya tanyakan apakah cincin kawin itu termasuk dalam mahar di pernikahan.trima kasih.

    wassalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

  40. ukhti rasyidah says:

    Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh,afwan ummu izin share artikel”ilmunya yg bermnfaat,jazakillahu khairan .

  41. dewiafriani says:

    jika seorang suami saat menikahi kita dia menyebutkan mahar yang ingin dia berikan berupa seperangkat perhiasan emas, tetapi setelah berjalannya waktu ternyata perhiasan yang dijadikan mahar tersebut adalah perhiasan imitasi(palsu),apa hukumnya untuk pernikahan tersebut yang sudah berjalan sekian waktu?
    apa ini bentuk dari sebuah pembohongan dalam rumah tangga?

  42. desifa says:

    sy ingin bertanya mengenai jumlah mahar?? apakah jumlah mahar yg diberikan calon suami itu berarti jumlah yang wajib diberikan sebagai nafkah nantinya di kemudian hari setiap harinya. Mohon masukannya…

    • @ Desifa
      Saudariku yg kami hormati. Tentu mahar berbeda dg nafkah. Tidak ada aturan syariat yang mengharuskan keduanya berjumlah sama. Terkdang nilai mahar lebih kecil dibanding dg nafkah yang. Harus ditanggung suami. Terkadang sebaliknya. Mahar adalah kerelaan pemberian suami kpd istri besarnya tidak ditentukan. Adapun nafkah adalah kewajiban suami untuk menghidupi anak dan istrinya dg layak berupa sandang, pangan dn papan. Keduanya tidak berhubungan satu dg yg lainnya. Allahua’lam

  43. eka says:

    Mahar dari pihak laki laki dibuat dalam bentuk rangkaian seperti bunga, masjid, dll. menggunakan uang asli dan sayang jika di bongkar sehingga pihak laki-laki memberikan uang dengan nilai yang sama kepada pihak perempuan dalam amplop.

    Pertanyaan saya. Bolehkah rangkaian mahar itu di pajang di kamar..??

    • @eka
      Hukum asalnya insyaallah tidak mengapa. Tapi lebih baik jika uang dimanfaatkan untuk hal hal yang lebih bermanfaat. Jika dijadikan pajangan khawatirnya tidak memanfaatkan rizki dari Allah dengan baik dan menjadi rizki yang kurang berkah. Padalah nanti kita akan ditanya harta yang kita peroleh di dunia kita manfaatkan untul apa. Wallahu a’lam

  44. Khairi says:

    bagaimana jika si calon istri meminta mahar sedikit, akan tetapi orang tuany meminta mahar dalam jumlah yg besar?? sehingga menyebabkan pernikahan ditunda karena belum diberikan wali oleh pihak calon istri??

  45. sitizumroh says:

    bolehkah mahar d pinjam suami?
    mohon jawabannya…

  46. fiyan says:

    assalamu’alaykum

    apakah tidak masalah mahar dari hasil arisan calon suami saya? membeli maharnya tunai tapi bliau msh harus membayar arisan tiap bulannya? penyebutan saat ijab qabul tetap “dibayar tunai” kah?

  47. annieraharjo says:

    apakah sah jika mahar yg diberikan suami itu berupa uang pinjaman. mohon jawabannya. terimakasih

  48. cinta says:

    السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
    Ustadah mau tanya nih, dalam pernikahan saya agak kacau mengenai resepsi, akad dll,
    Permasalahan ke 1: uang mahar sebesar semisal 1 juta dibayar tunai nah si calon suami ∂ï hiasi uang palsu 1 juta ketika ∂ï tanya modin uang asli apa Ãϑά diamplop jϋģãª≈ ? ( Ternyata setelah menikah sy tanya kan uang nyά tidak Ãϑά )
    Permaslahan ke 2 : akad nikah saya ∂ï tempat calon suami krn tuk mendekati tempat acara resepsi Θëπƍάπ mudah nah apa syah biaya modin si istri Ɣªήƍ bayarin ?
    Permasalahan ke 3 : jika mahar sy belum dibayar lunas sampe berbulan2 apa kah saya tidur selayaknya istri?
    Permalahan ke 4 : apakah syah kalo ortu calon suami hutang tuk biaya resepsi Θëπƍάπ patungan fifty2 tp utang tsb mreka pinjam uang pribadi masa bujang sy ? Nah masalah ℓa̐ªƍĩ mertu itu hutang lom bayar2 ?
    Мσнση pencerahan

  49. cinta says:

    mau tanya nih, dalam pernikahan saya agak kacau mengenai resepsi, akad dll,
    Permasalahan ke 1: uang mahar sebesar semisal 1 juta dibayar tunai nah si calon suami ∂ï hiasi uang palsu 1 juta ketika ∂ï tanya modin uang asli apa Ãϑά diamplop jϋģãª≈ ? ( Ternyata setelah menikah sy tanya kan uang nyά tidak Ãϑά )
    Permaslahan ke 2 : akad nikah saya ∂ï tempat calon suami krn tuk mendekati tempat acara resepsi Θëπƍάπ mudah nah apa syah biaya modin si istri Ɣªήƍ bayarin ?
    Permasalahan ke 3 : jika mahar sy belum dibayar lunas sampe berbulan2 apa kah saya tidur selayaknya istri?
    Permalahan ke 4 : apakah syah kalo ortu calon suami hutang tuk biaya resepsi Θëπƍάπ patungan fifty2 tp utang tsb mreka pinjam uang pribadi masa bujang sy ? Nah masalah ℓa̐ªƍĩ mertu itu hutang lom bayar2 ?
    Мσнση pencerahan
    Balas ∂ï email aja Ƴɑ̤̥̈̊ªªªª

Leave a Reply