Macam-Macam Najis dan Cara Membersihkannya (3): Madzi dan Wadi, Kotoran Hewan yang Dagingnya Tidak Boleh Dimakan, dan Air Liur Anjing

Madzi adalah cairan bening, halus dan lengket yang keluar ketika adanya dorongan syahwat, seperti bercumbu, mengingat jima' (persetubuhan) atau menginginkannya. Keluarnya madzi tidak memancar dan tidak diakhiri dengan rasa lemas atau kendornya syahwat, bahkan terkadang seseorang tidak merasakan keluarnya madzi. Air ini terjadi pada kaum lelaki maupun kaum wanita, akan tetapi lebih sering pada kaum wanita

14 68

Madzi dan Wadi

Madzi adalah cairan bening, halus dan lengket yang keluar ketika adanya dorongan syahwat, seperti bercumbu, mengingat jima’ (persetubuhan) atau menginginkannya. Keluarnya madzi tidak memancar dan tidak diakhiri dengan rasa lemas atau kendornya syahwat, bahkan terkadang seseorang tidak merasakan keluarnya madzi. Air ini terjadi pada kaum lelaki maupun kaum wanita, akan tetapi lebih sering pada kaum wanita. Air tersebut adalah najis berdasarkan kesepakatan ulama.

Sedangkan wadi adalah cairan berwarna putih dan kental, biasanya keluar setelah buang air kecil. Air tersebut najis berdasarkan ijma’. (Al-Wajiz, hal. 58; Ensiklopedi Fiqh Wanita, I/25; Ensiklopedi Shalat, I/19; Fiqhus Sunnah, I/48)

Cara membersihkan madzi dan wadi adalah dengan mencuci kemaluan, berdasarkan riwayat dari ‘Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu yang menyuruh Miqdad bin al-Aswad radhiyallahu ‘anhu untuk bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam perihal dirinya yang sering mengeluarkan madzi, dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

يغـسل ذكره ويتـوضأ

“(Hendaklah) dia mencuci kemaluannya dan berwudhu’.” (Shahih, riwayat Bukhari (no. 269), dalam Fat-hul Baari (I/230 no. 132) dan Muslim (no. 303))

Dan apabila air madzi mengenai pakaian, maka cukup dibersihkan dengan menyiramkan air setelapak tangan ke pakaian yang terkena madzi tersebut. Hal ini berdasarkan riwayat Sahl bin Hunaif radhiyallahu ‘anhu, dia bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengenai madzi yang mengenai pakaiannya, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,

يكفيك أن تأخذ كفا من ماء فتـنضح به ثو بك حيث ترى أنه قد أصاب منه

“Cukuplah bagimu mengambil air satu telapak tangan, lalu tuangkanlah ke pakaianmu (yang terkena madzi) sampai engkau lihat air tersebut mengenainya (membasahinya).” (Hasan, riwayat Abu Dawud (no. 215), Tirmidzi (no. 115) dan Ibnu Majah (no. 506))

*Catatan:

Mani adalah cairan yang keluar dari kemaluan yang disertai dengan rasa nikmat. Dan keluarnya cairan ini menyebabkan seseorang wajib mandi janabat. Sebagian orang menganggap mani itu najis, akan tetapi menurut pendapat yang kuat hukum mani tidaklah najis. (Lihat Ensiklopedi Shalat, I/19-20; Fiqhus Sunnah, I/49-50)

Kotoran Hewan yang Dagingnya Tidak Boleh Dimakan

Kotoran hewan yang dagingnya tidak boleh dimakan adalah najis, hal ini berdasarkan riwayat dari ‘Abdullah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata,

أراد النبي صلى الله عليه وسلم أن يتبرز. فقال: ائتني بثلاثة أحجار. فو جدت حجرين وروثة فأمسك الحجرين وطرح الروثة, وقال: هي رجس

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam hendak buang air besar, lalu beliau berkata, ‘Bawakan untukku tiga batu!’ Kemudian kudapati untuk beliau dua batu dan satu kotoran. Beliau mengambil dua batu dan melemparkan kotoran, lalu bersabda, ‘Ia kotor lagi keji (najis).'” (Shahih, riwayat Bukhari Shahih-nya(no. 156), Ibnu Majah dalam Shahih-nya (no. 253), Ibnu Khuzaimah dalam Shahih-nya (I/39 no. 70), an-Nasa’i (I/39), Tirmidzi (I/13))

Kata رِجْسٌ bermakna najis.

Dan cara membersihkannya sama dengan membersihkan kotoran manusia (point A).

Air Liur Anjing

Air liur anjing adalah najis. Adapun seluruh tubuh dan bulunya, kecuali mulutnya, pada dasarnya adalah suci. (Ensiklopedi Fiqh Wanita, I/26-27)

Untuk membersihkan air liur anjing yang mengenai benda, maka bisa dilakukan dengan cara mencucinya sebanyak tujuh kali dan cucian pertama dicampur dengan tanah. Jika yang dikenai adalah makanan, maka hendaklah membuang bagian yang terkena air liur tersebut dan yang disekelilingnya, sedang sisanya masih dianggap suci. (Fiqhus Sunnah, I/55)

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

طهـور إناء أحدكم إذا ولغ فيه الكلب أن يغسله سبع مرات أولا هن بالتراب

“Sucinya bejana salah seorang di antara kalian jika dijilati anjing adalah dengan mencucinya sebanyak tujuh kali, dan yang pertama kali dicampur dengan tanah.” (Shahih, riwayat Muslim (no. 279). Lihat juga Shahih Jami’ush Shaghir (no. 3933))

Bersambung insya Allah…

Penyusun: Ummu Sufyan Rahmawaty Woly  bintu Muhammad
Muroja’ah: Ust. Aris Munandar

***
Artikel muslimah.or.id

Sebarkan!
108 0 0 0 0 3
In this article

Ada pertanyaan?

68 comments

  1.    Reply

    Bgaimna mnsucikan stelah memakan daging anjing

  2.    Reply

    ass gmn hukumnya kalau kita pernah megang anjing

  3.    Reply

    Assalamualaikum.
    saya pernah bermain-main dengan anjing, tapi saya membatasi agar tidak bersentuhan dengan anjing. dan ketika pada saat yang tidak disengaja,anjing tersebut menghembuskan angin kencang lewat mulut ke arah muka saya, apakah itu juga najis, terimakasih

  4.    Reply

    ..assalamualaikum wr.wb
    sya mau tnya bila terkena air liur anjing kn cra mmbersihkan x memakai tnah ,dan apkah tnah itu harus yg blm dsntuh orng??

  5.    Reply

    assalamualaikum… afwan mau nanya kalo kita terkena tetesan darah yang kita duga itu darah dari daging yang diharamkan… apa yang haus kita lakukan? padahal dugaan kita belum tentu benar bahwa it daging yang diharamkan? bagaimana cara membersihkan najis tersebut?
    Jazakillah khair

  6.    Reply

    Assalamualaikum ..saya masih bingung dengan rasa was-was jika menginjak kotoran hewan. Seringkali di jalan terdapat tinja kucing ataupun tikus yang masih basah beserakan dan kadang sudah terinjak orang atau terlindas ban motor yang lewat. Lalu bagaimana hukumnya jika saya melewati jalan itu, apakah alas kaki saya menjadi suci jika menginjak tanah/batu paving jalanan berikutnya setelah ada kotoran tersebut (sesuai hadits tentang tanah/debu bisa mensucikan alas kaki). Terimakasih

  7.    Reply

    d kost sy ada kucing dan disediakan pasir wangi utk buang kotoran. ketika sdh mengeras kotoranny akan dibuang dan pasir bsk dpakai lg sampai berurang dan kemudian ditambah, tidak kemudian diganti smua. apakah setelah kucing tersebut buang kotoran, kaki2 dan badanny ada yg terkena pasir dan jalan2 d sekitar kos maka lantai tersebut jadi najis?
    Mohon jawabannya. terimakasih.

  8.    Reply

    Assallamua’alaikum wr wb.
    Tanya : seberapa banyak kah air untuk membersihkan kemaluan setelah kencing pd laki2? Satu telapak tangan, 1 liter atau 2 liter kah?
    Jazzakullah khairan.

  9.    Reply

    Bgaimana klau bnda aelektr0nik spRti hp dlL . G5na hkumx lw dlu trkna njis trz bnda tsb d pgang lge pd saAt org tsb ud mNdi janaBat up org tsb wjib mandi lge g ? N g5na cra mMbrsikan brang tsb

  10.    Reply

    Bismillah saya mau tanya,setiap sebelum berwudhu saya suka buang air kecil dulu, pastinya setelah di bersihkan ada jadi basah tuh,saya pastikan keadaan sampai kering dengan cara di lap… ketika mau shalat biasa2 aza dan pastinya ada rasa sedikit lembab karena terkena air,tapi ketika sedang sujud saya merasa ada keluar sedikit air dan celana dalam saya pun sedikit basah, dengan keadaan seperti ini kadang saya ragu apakah ini sisa air seni atau bukan? saya buang jauh jauh keraguan tersebut dan shalat pun di lanjutkan… pertanyaanya keadaan seperti uitu di sebut apa dan apakah itu najis? jazakillah….

  11.    Reply

    assalaamu’alaikum…jika madzi keluar dan hendak sholat lalu dibersihkan tapi stlh sholat di cek msh keluar madzi dan berkali2 spt itu hingga habis waktu sholat bagaimana hukumnya..apakah termasuk penyakit jika madzi mudah keluar dan jika sdh keluar tidak cepat hilang? ( padahal sudah tidak dlm kondisi sudah tidak bersyahwat lg)?

  12.    Reply

    assalaamu”alaikum..
    jika keluar madzi dan telah dibersihkan lalu sholat tp ternyata keluar lagi hingga berkali2 mengulang sholat dan habis waktu sholatnya..bagaimana hukumnya dan sholat yg tertinggal krn telah masuk waktu berikutnya? terimakasih

  13.    Reply

    Assalamualaikum..
    ukhty..mw tanya. Keluar madzi, untuk mensucikannya cukup dengan membasuh kemaluan dan membasuh pakaian yg terkena? tanpa mandi besar?
    terima kasih jawabannya.

    1.    Reply

      @ Rizky
      ??????????? ?????????? ?????????? ????? ?????????????

      Benar, tidak wajib mandi.

  14.    Reply

    Kalau sblm berhubungan khan kita keluar air madzi sebab rangsangan, maka apakah hukumnya air mani yg tercampur dgn madzi, apakah najis?
    Kalau najis, maka setiap berhubungan suami istri, air mani yg keluar pasti najis??maka harus dibasuh,
    Nmun didalam hadits sering kali istri2 Nabi, hanya mengerok saja bekas air mani yg menempel di pakaian Nabi dan tdk dibasuh, krn tdk najis,
    Berarti hubungan suami istri belum tentu mengeluarkan air madzi atau bagaimana?.

    1.    Reply

      @ Link
      Biasanya madzi keluar diawal-awal hubungan sementara mani keluar disaat kenikmatan memuncak disertai dg rasa lemas. Keduanya memiliki sifat yg berbeda sehingga insyaallah bisa dibedakan dengan mudah. Madzi itu najis dan mani itu suci. Adapun jika ada kemungkinan tercampur madzi dengan mani maka sebaiknya pakaian yang terkena dicuci.

  15.    Reply

    Assalamualaikum,
    nanya nih….apakah kulit dan bulu babi itu termasuk najis,,,,???? gimana hukumnya bila kuas yg terbuat dari bulu babi,,,kita sapukan kekulit kita,,,apakah najis??? apakah hukumnya makanan ayam panggang atau roti panggang dimana alat untuk mengolesi bumbunya terbuat dari kuas bulu babi,,,,apakah makanan itu menjadi tidak halal???? terima kasih jawabannya !!!!

  16.    Reply

    Assalammu’alaikum,Ana mau tanya gini,kemarin ada kucing masuk di kamar ustadz yg ada di dalam sebelah kiri musholla,la ada kucing masuk kamar itu kemudian buang kotoran yang mengenai seprai yg ada di kasur itu,dan juga sedikit di karpet yang ada di bawahnya kasur itu,kemarin udah di bershkan sama pak ustadz tapi dengan menggunakan air yang di semprotkan dari semprotan yang biasa di gunakan untuk nyemprot burung itu lho,kemudian di gosok gosok/di elap elap dengan plastik atau kain kecil gitu,bagaima hukumnya apakah udah suci belum? Ma’af agak panjang pertanyaannya,mohon saran dan jawabannya?

    1.    Reply

      @ Shocip
      Wa’alaikumussalam,
      Benda yang terkena najis kemudian dzat najis tersebut sudah hilang baik dengan air, angin ataupun terkena sinar matahari maka benda tersebut kembali suci. Adapun tentang kasus yang Anda sampaikan maka jika memang kotoran tersebut sudah hilang baik dari segi bau dan warnanya maka sprei tersebut sudah suci.

  17.    Reply

    Assalamu’alaikum..
    ukhty..mw tanya. Kadang saya merasa bersyahwat ( Ketika tidak sengaja mendengar suara2 yang merangsang ) tapi saya tidak merasa keluar cairan, tapi kemaluan saya basah. Saya tidak tahu basahnya itu karena madzi atau karena keputihan biasa ( karena saya memang dalam keadaan ‘keputihan’). Apakah ketika bersyahwat itu selalu akan diikuti keluarnya madzi? Bentuknya madzi itu apakah bening seperti cairan pada masa subur wanita? jazakumullah..afwan saya baru belajar..

  18.    Reply

    assalamualaikum..
    Mau tny. . ?
    Kenapa ya saat saya nahan kencing dan pada saat saya lagi duduk smbil baca buku atau artikel tubuh sy tegang. .
    Dan menguluarkan cairan . . Tp,menurut sy yg keluar itu bkn mani…
    Krna itu tdk melelah kan
    Tp,menurut sy yg keluar itu antara wadi dan madzi…
    Apakah iya. . ?
    Dan Apakah saya harus mandi wajib untuk mensucikan tubuh sy. . ?

    1.    Reply

      @ iky

      Wa’alaikumussalam warahmatullah wabarakatuh.

      Bisa jadi itu adalah air kencing yang Anda tahan. Saran kami, jika ingin kencing, jangan ditahan. Jika ditahan, itu akan berdampak buruk bagi kesehatan Anda (menyebabkan penyakit batu ginjal) dan itu merupakan bentuk kezaliman terhadap tubuh yang diamanahkan oleh Allah kepada Anda. Selain itu, dengan menahan kencing, nantinya akan ada cairan yang keluar, dan Anda tidak tahu apakah cairan itu adalah tetesan air kencing, mani, wadi, atau madzi. Dengan demikian, keragu-raguan pun menghinggapi Anda, dan dengan begitu, was-was setan mengganggu Anda.

  19.    Reply

    Assalamu’alaikum.Wr.Wb..
    Ustad bagaimana dgn jejak kaki anjing yang menempel di lantai apakah najis atau tidak?dan kalau jejak kaki anjing tersebut di pel apakah lap pel nya menjadi najis atau tidak?syukran wa jazakalloh khairan katsiran ditunggu jawabannya ke email.

  20.    Reply

    asslmkm…
    setiap kali membaca atau mendengar kajian mengenai syahwat, termasuk membaca artikel ini selalu merasa tegang di bagian kemaluan, dan keluar cairan bening tanpa bau. apakah itu madzi? dan kategori kenikmatan yang menyebabkan keluarnya mani itu seperti apa ya? apakah fantasi sex itu juga menyebabkan keluarnya mani?

    1.    Reply

      @ akhwat
      wa’alaikumussalam warahmatullah wabarakatuh.
      cairan tersebut madzi, najis. jika keluar disertai kenikmatan, maka cairan itu mani. fantasi sex bisa menyebabkan keluarnya mani. adapun hukum fantasi sex haram.

      Ditetapkan atas anak Adam bagiannya dari zina, akan diperoleh hal itu, tidak bisa tidak. Kedua mata itu berzina, dan zinanya dengan memandang (yang haram). Kedua telinga itu berzina, dan zinanya dengan mendengarkan (yang haram). Lisan itu berzina, dan zinanya dengan berbicara (yang diharamkan). Tangan itu berzina, dan zinanya dengan memegang. Kaki itu berzina, dan zinanya dengan melangkah (kepada apa yang diharamkan). Sementara, hati itu berkeinginan dan berangan-angan, sedangkan kemaluan yang membenarkan semua itu atau mendustakannya. (HR. Muslim no. 2657)

  21.    Reply

    afwan tanya : 1. bagaimana hukumnya oral seks. 2. apa istri perlu mandi janabat ketika bercumbu hingga suami keluar mani, tapi tidak jima’ (intercourse) dan tidak bersentuhan kemaluan.

    1.    Reply

      @ mboke thole

      1. Bagaimana hukumnya oral seks?
      Jawaban: Sepatutnya oral seks tidak dilakukan, karena bisa jadi, saat kemaluan suami berada di mulut sang istri, madzi keluar sebelum keluarnya mani. Walhasil, dengan disadari maupun tidak, madzi yang merupakan najis bisa tertelan oleh sang istri. Wallahu a’lam.

      2. Apa istri perlu mandi janabat ketika bercumbu hingga suami keluar mani, tapi tidak jima (intercourse) dan tidak bersentuhan kemaluan?
      Jawaban: Jika hanya sebatas bercumbu tanpa jima’ dan tanpa bersentuhan kemaluan, lalu suami saja yang mengeluarkan mani (istri tidak mengelurkan mani), maka hanya suami yang wajib mandi junub, sedangkan istrinya tidak wajib mandi wujub. Alasannya, mandi junub wajib jika kemaluan bersentuhan, dan wajib jika orang yang bersangkutan mengeluarkan mani dengan syahwat.

      Rincian penjelasan tentang kondisi yang menyebabkan wajibnya mandi junub bisa disimak di http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/5-hal-yang-menyebabkan-mandi-wajib.html

  22.    Reply

    Assalamualaikum..

    mau tanya, jika wanita mengeluarkan cairan setelah berhubungan suami-istri [setelah mandi junub] apakah termasuk madzi atau yang lainnya? terima kasih.

    Wassalamualaikum..

  23.    Reply

    Assalamualaikum…
    terima kasih artikelnya sangat bermanfaat. saya mau tanya, tolong bantu penjelasannya, ya: mengingat jima atau melihat gambar jima penjelasan hukum islam bagaimana? Apakah itu termasuk zina?

    terima kasih.

    1.    Reply

      @Hana
      Wa’alaikumussalam warahmatullah wabarakatuh
      “Maka, zinanya mata adalah dengan memandang (yang haram) dan zinanya lisan adalah dengan berbicara. Sementara jiwa itu berangan-angan dan berkeinginan, sedangkan kemaluan yang membenarkan semua itu atau mendustakannya. (HR. Al-Bukhari)

      “Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. (QS. Al-Isra`: 36)

  24.    Reply

    di rumah bak mandi saya ukurannya lebih dari 2 qulah dan kadang ada tahi cicak. apakah saat volume airnya kurang dari 2 qulah kemudian kemasukan tahi cicak menjadi najis lalu setelah ditambah isi airnya menjadi lebih dari 2 qulah menjadi suci kembali?

  25.    Reply

    Tanya, kalau keluar madzi tidak tahu kapan, sebelum sholat dilihat tidak ada madzi, tetapi setelah sholat dilihat ada madzi, bagaimana sholat kita? Perlu diulang tidak?

  26.    Reply

    assalamualaikum…
    saya mau tanya…kan terkadang madzi itu keluarnya tidak kita sadari. misal kalo kita lagi sholat rasanya tidak ada apa-apa, namun setelah selesai sholat ternyata keluar mdzi. itu hukumnya gimana a???
    terima kasih atas jawabannya

  27.    Reply

    assalamualaikum…

    mengutip pertanyaan berikut :
    “afwan, mau tanya. jadi kalau kotoran hewan yang dagingnya boleh dimakan itu najis atau tidak najis ?”

    dan jawaban berikut :
    “Tidak najis Ukhti. seperti kotoran ayam, kambing, sapi dan hewan lain yang boleh dimakan semuanya tidak najis.”

    yang ingin saya tanyakan :
    – kalau kotoran cicak itu sebenarnya najis apa tidak?
    – sedangkan kotoran kuda gimana? karena di jalan2 sangat banyak kotoran kuda…
    terimakasih…

    1.    Reply

      @ Ruudv
      1. Kotoran cicak tidak najis, silahkan simak penjelasan legkap di audio berikut
      http://muslim.or.id/soal-jawab/soal-31-kotoran-cicak-najis.html
      2. Kuda boleh dimakan-sepengetahuan kami- jadi kotorannya tidak najis.

  28.    Reply

    semua yang kotor harus di bersihkan.

    1.    Reply

      @ Cakra
      Tidak harus. Karena tidak semua kotoran itu najis.

  29.    Reply

    sucilan hati dan jiwa

  30.    Reply

    bagaimana hukumnya madzi ato wadi yang kering

    1.    Reply

      @ Budi
      Madzi atau wadzi yang kering tetap dihilangkan dengan mencucinya. Allahu A’lam

  31.    Reply

    Assalamualaikum,
    teh,,mau tanya…
    berarti kalo tiba tiba ada rangsangan syahwat dan keluar cairan itu madzi ya?
    kalo rangsangan nya diikuti rasa lemas, yang keluar sudah mani atau masih madzi?
    terus kalo masturbasi gitu dalam islam dosa? Apa sama dengan zina?
    Mohon maaf teteh, saya baru belajar
    mohon bimbingannya…
    Jazakillah khair

    1.    Reply

      @ Ukhti Reni
      Wa’alaikumussalam warahmatullah..
      1. iya benar. jika diikuti rasa lemas berarti mani.
      2. tentang hukum onani silahkan Ukhti baca artikel ini
      http://tanyajawabagamaislam.blogspot.com/2009/06/hukum-meracap-onani-masturbasi.html
      semoga bermanfaat. wajazakillahukhaira..

  32.    Reply

    afwan, mau tanya. jadi kalau kotoran hewan yang dagingnya boleh dimakan itu najis atau tidak najis ?

    1.    Reply

      Tidak najis Ukhti. seperti kotoran ayam, kambing, sapi dan hewan lain yang boleh dimakan semuanya tidak najis.

  33.    Reply

    @ Ukhti Rizky Eka K
    Jika memang yang keluar lewat jalan depan (qubul)itu adalah angin seperti halnya angin yang keluar lewat jalan belakang (dzubur) maka ia membatalkan wudhu. Hal ini sebagaimana pendapat jumhur yang berpendapat bahwa angin yang keluar lewat qubul membatalkan wudhu.
    Allahualam.

  34.    Reply

    Mohon jawabannya, kadang wanita itu kan lewat jalan depan ada keluar seperti angin… apakah itu membatalkan wudhu? terlebih itu agak sering karena bagi wanita yang telah melahirkan…

  35.    Reply

    semuanya harus dibersihkan

  36.    Reply

    Bismillah Assalamualaikum… afwan mau tanya bagaimana hukumnya dengan keputihan yang sering dialami pada wanita apakah termasuk dari madzi ??? mohon jawabannya ya.. jazakumulloh

    1.    Reply

      wa’alaikumussalam warahmatullah…
      Insya Allah keputihan bukan madzi ukhti. Seperti telah disebutkan di atas, madzi keluar ketika adanya syahwat (insya Allah kalau ukhti sudah menikah, hal ini lebih mudah dipahami : ))

      Sedangkan keputihan berkaitan dengan keadaan rahim seseorang. Wallahu a’lam.