Ambillah Aqidahmu dari Al-Qur’an dan As-Sunnah (2): Macam-Macam Tauhid dan Faedahnya

Oleh: Syaikh Muhammad Bin Jamil Zainu

Soal 1:

Apa maksud Allah mengutus para Rasul?

Jawab 1:

Allah mengutus para Rasul supaya mereka berda’wah mengajak manusia untuk beribadah kepada Allah dan menjauhi syirik, sebagaimana firman Allah:

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَّسُولاً أَنِ اعْبُدُواْ اللّهَ وَاجْتَنِبُواْ الطَّاغُوتَ

Artinya: “Dan sungguh telah kami utus kepada setiap umat itu seorang rasul (agar menyeru kepada umat-nya): Beribadahlah kalian kepada Allah dan jauhilah thaghut.” (Terj. An-Nahl: 36)


Dan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

ألأنبياء إخوة …… ودينهم واحد {حديث صحيح متفق عليه

Artinya: “Para Nabi itu bersaudara dan dien mereka satu.” (Hadits shohih riwayat Bukhori)

-

Soal 2:

Apa yang dimaksud dengan Tauhid Rububiyah?

Jawab 2:

Tauhid Rububiyah adalah mentauhidkan Allah dalam seluruh perbuatan-Nya seperti menciptakan, memelihara dan sebagainya. Allah berfirman:

الْحَمْدُ للّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

Artinya: “Segala puji bagi Allah Rabb semesta alam.” (Terj. Al-Fatihah: 2)

Dan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

أنت رب اسموات ولأرض

Artinya: “Engkaulah Rabb langit dan bumi.” (Hadits shohih riwayat Bukhari dan Muslim)

-

Soal 3:

Apa yang dimaksud Tauhid Uluhiyah?

Jawab 3:

Tauhid Uluhiyah adalah mentauhidkan Allah dalam beribadah seperti berdo’a, menyembelih kurban, bernadzar dan sebagainya. Allah berfirman:

وَإِلَـهُكُمْ إِلَهٌ وَاحِدٌ لاَّ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الرَّحْمَنُ الرَّحِيمُ

Artinya: “Dan Ilahmu itu adalah ilah yang satu, tidak ada Ilah yang berhak disembah kecuali Dia yang Maha Pengasih dan Penyayang.” (Terj. Al-Baqarah: 163)

Dan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

فليكن أول ماتدعوهم إليه شهادة أن لاإله إلا الله

Artinya: “Maka hendaklah yang pertama kamu serukan kepada mereka adalah persaksian bahwa tidak ada ilah yang berhak disembah kecuali Allah.” (Hadits shohih riwayat Bukhari dan Muslim)

Dan dalam riwayat Bukhari:

إلي أن يواحدوا الله

Artinya: “Sampai mereka mentauhidkan Allah.”

-

Soal 4:

Apa yang dimaksud dengan Tauhid Asma’ wa Shifatillah?

Jawab 4:

Tauhid Asma’ dan Sifat adalah menetapkan semua sifat yang Allah tetapkan bagi diri-Nya dalam kitab-Nya atau sebagaimana Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam mensifati-Nya dalam hadits shohih sesuai dengan hakekatnya tanpa ta’wil, tafwidh, tamtsil, dan tanpa ta’thil (*), seperti istiwa’, turun (ke langit dunia), dan lain-lain yang menuju pada kesempurnaan-Nya.

Allah berfirman:

لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيعُ البَصِيرُ

Artinya: “Tidak ada sesuatu pun yang menyerupai Dia, sedang Dia Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” (Terj. Asy-Syura: 11)

Dan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

ينزل الله في كل ليلة في سماء الدنيا

Artinya: “Allah turun ke langit dunia pada setiap malam.” (Hadits shohih riwayat Muslim)

Maksudnya, turunnya Allah itu sesuai dengan kemuliaan-Nya, tidak menyerupai turunnya salah satu dari makhluk-Nya.

(*)

1. Ta’wil di sini yang dimaksud sesungguhnya adalah tahriif. Ahlul bid’ah sengaja menyebut diri mereka ahli ta’wil untuk melariskan kebid’ahan mereka. Padahal pada hakekatnya semua itu adalah tahriif. Arti tahriif adalah merubah lafazh (teks) dan makna (pengertian) nama-nama atau sifat-sifat Allah, seperti pernyataan golongan Jahmiyah (pengikut Jahm bin Sofwan) mengenai Istawa yang mereka ubah menjadi Istawla (menguasai), dan sebagian ahli bid’ah lain yang menyatakan arti al-ghadhab (marah) bagi Allah adalah kehendak untuk menyiksa, dan makna ar-rahmah adalah kehendak memberi nikmat. Semua ini adalah tahriif. Yang pertama tahriif lafzhi (tekstual) dan yang berikutnya adalah tahriif secara makna.

2. Tafwidh artinya menyandarkan makna atau interpretasi dari kalimat-kalimat yang menunjukkan nama dan sifat Allah Ta’ala kepada Allah. Misalnya, kalimat يذ الله (tangan Allah), yang mengetahui maknanya adalah Allah. Pernyataan ini adalah ucapan ahlul bid’ah yang paling buruk. Tidak ada satupun salafus shaleh yang berbuat demikian. Bahkan seperti yang ditegaskan oleh Imam Malik ketika ditanya, bagaimana istiwa’ itu? Beliau menjawab, istiwa’ sudah kita ketahui maknanya, al-kaifu (bagaimana hakekatnya) tidak dikenal, beriman bahwa Allah istiwa’ (bersemayam) di atas ‘Arsy hukumnya wajib. Mempertanyakan bagaimana (hakekat bentuknya) adalah bid’ah.

3. Tamtsil artinya menyerupakan atau menyamakan. Maksudnya menetapkan adanya sifat-sifat Allah dan menyatakan sifa-sifat itu sama dengan sifat makhluk-Nya. Sedangkan prinsip Ahlus Sunnah dalam menyatakan bahwa Zat Allah tidak sama seperti zat kita atau mirip zat kita dan seterusnya. Begitupula dengan sifat-Nya. Ahlus Sunnah tidak mengatakan bahwa sifat Allah seperti sifat yang ada pada kita. Kita tidak akan mengatakan tangan-Nya seperti tangan kita, kaki-Nya seperti kaki kita dan seterusnya. Namun wajib atas setiap mu’min untuk tetap berpedoman dengan firman Allah:

ليس كمثله شي ء

Artinya: “Tidak ada satupun yang serupa dengan-Nya.” (Terj. Asy-Syura: 11)

Dan:

هل تعلم له سميا

Artinya: “Adakah kamu tahu ada yang sama dengan-Nya?” (Terj. Maryam: 65)

Adapun maksud kedua ayat ini adalah bahwasanya tidak ada satupun yang menyerupai dan menyamai-Nya.

4. Ta’thil artinya meniadakan dan menghapus atau mengingkari semua sifat dari Allah. Jahmiyah dan orang-orang yang mengikutinya melakukan hal ini. Karena itulah mereka dinamakan juga Mu’aththilah (pelaku ta’thil). Pendapat mereka ini sangat jelas kebaitlannya. Tidak mungkin di dunia ini ada satu zat yang tidak mempunyai sifat. Al-Qur’an dan As-Sunnah menyebutkan adanya sifat-sifat Allah itu dan sesuai dengan keagungan dan kemuliaan-Nya.

5. Kami tambahkan di sini satu prinsip lagi yang belum disebutkan Syaikh Muhammad bin Jamil Zainu yaitu At-Takyiif yang artinya mempertanyakan ‘bagaimana bentuk hakekat’ sifat Allah yang sesungguhnya. Maka diantara prinsip Ahlus Sunnah dalam masalah sifat ini adalah tidak mempertanyakan: Bagaimana istawa’ Allah, bagaimana tangan-Nya, bagaimana wajah-Nya? Dan seterusnya. Karena membicarakan sifat itu sama halnya dengan membicarakan zat. Sehingga, sebagaimana Allah mempunyai Zat yang tidak kita ketahui hakekat bentuknya, maka demikian pula sifat-sifat-Nya, kita tidak mengetahui bagaimana hakekat dan bentuk atau wujud sifat itu sesungguhnya. Dan juga karena tidak ada yang mengetahui hal itu kecuali Allah, maka semua itu harus diiringi pula dengan keimanan kita terhadap hakekat maknanya. (Maksudnya, arti kata dari sifat itu kita ketahui tapi hakekat bentuk atau wujudnya seperti apa kita tidak tahu, wallahu a’lam -ed).

-

Soal 5:

Dimana Allah?

Jawab 5:

Allah itu tinggi di atas ‘Arsy di atas langit. Firman Allah:

الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى

Artinya: “Ar-Rahman (yang Maha Pengasih) yang tinggi di atas ‘Arsy.” (Terj. Thaaha: 5)

Dan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

إن الله كتبا …… فهو عنده فوق العرش

Artinya: “Sesungguhnya Allah telah menuliskan takdir, dan kitab catatan takdir itu ada di sisi-Nya di atas ‘Arsy.” (Hadits shohih riwayat Bukhari dan Muslim)

-

Soal 6:

Apakah Allah bersama kita?

Jawab 6:

(Ya). Allah bersama kita dengan pendengaran-Nya, penglihatan-Nya dan ilmu-Nya (**), seperti firman Allah:

قَالَ لَا تَخَافَا إِنَّنِي مَعَكُمَا أَسْمَعُ وَأَرَى

Artinya: “Janganlah kamu berdua takut, karena sesungguhnya Aku bersama kamu berdua (Musa dan Harun) sedangkan aku mendengar dan melihat.” (Terj. Thaha: 46)

Dan sabda Rasulullah:

إنكم تدعون سميعا قريبا وهو معكم )أي بعلمه(

Artinya: “Sesungguhnya kalian berdo’a kepada yang Maha Mendengar lagi Maha Dekat, dan Dia senantiasa bersama kalian (yakni, dengan ilmu-Nya).” (Hadits riwayat Muslim)

(**)

Maksudnya di sini, Allah mendengar semua pembicaraan (rahasia maupun terang-terangan), melihat dan mengetahui semua tindak tanduk hamba-hamba-Nya, wallahu a’lam.

-

Soal 7:

Apa faedah tauhid?

Jawab 7:

Faedah tauhid adalah untuk memperoleh keamanan dan keselamatan dari siksa di akhirat, mendapatkan hidayah (petunjuk) Allah di dunia dan menutup atau menghapus dosa-dosa.

Firman Allah:

الَّذِينَ آمَنُواْ وَلَمْ يَلْبِسُواْ إِيمَانَهُم بِظُلْمٍ أُوْلَـئِكَ لَهُمُ الأَمْنُ وَهُم مُّهْتَدُونَ

Artinya: “Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan kezaliman (syirik), mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.” (Terj. Al-An’am: 82)

“Kezaliman” yang dimaksud dalam ayat ini adalah kesyirikan. (***)

(***)

Sebagaimana disebutkan dalam shahih dari Ibnu Mas’ud ketika dibacakan ayat ini, mereka mengadu kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, siapa dari mereka yang selamat dari kezhaliman? Tapi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan:

ليس كما تقولون ، ألم تسمعوا قول لقمان

Dan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

حق العباد على الله أن لا يعذب من لا يشرك به شيأ

Artinya: “Hak hamba atas Allah adalah bahwa Allah tidak akan mengadzab orang yang tidak berbuat syirik sedikitpun kepada-Nya.” (Hadits shohih riwayat Bukhari dan Muslim)

-bersambung insya Allah-

***

Artikel www.muslimah.or.id

Donasi dakwah YPIA

12 Comments

  1. www.muslimah.or.id says:

    1. yogy
    December 3rd, 2007 at 2:57 am

    muslim.or.id baru under construction, jadi ana buka yang ini aja…

    assalammualaikum buat semuanya…
    semoga tetep istiqomah di jalan Alloh dan sunnah Rasul-Nya,
    artkel yang ini singkat, padat bermakna. bagus sekali

    2. qolam
    December 13th, 2007 at 8:44 am

    saya ikut senang dapat membaca artikel ini ,saya ingin gabung gimana caranya ???

    3. M Tatang Romli
    January 24th, 2008 at 8:01 am

    Mudah-mudahan Allah SWT senantiasa menetapkan Iman Islam kita dan Istiqomah di jalan Allah Dan Rosulnya.

    4. windi
    January 31st, 2008 at 10:20 pm

    saya ingin bersama Allah..bantu saya..

  2. alink says:

    bagus kok alink seneng bacanya.

  3. Erlina says:

    Assalamualaikum wr wb

    Berkenaan dengan pembahasan soal no. 5. Dimana Allah?

    Maaf , bukankah memikirkan dzat Allah itu dilarang, karena ilmu kita tidak akan sampai. Sehingga kalau ada orang bertanya dimanakah Allah, Allah sudah memberi jawaban dalam QS Al Baqarah 185.
    Kalau Allah itu tinggi di atas langit berarti Allah itu jauh.
    Bukankah dalam QS Thaaha 5, bukan menyatakan keberadaan Allah (di mana Allah berada).

    Mohon maaf atas keterbatasan dan keawaman saya akan ilmu agama. Karena baru kali ini saya mendengar penjelasan seperti ini.

    Waalaikumsalam wr wb

  4. Erlina says:

    RALAT
    Maaf ada salah tulis dari komentar saya di atas, seharusnya QS Al Baqarah 186. Terima kasih.

  5. www.muslimah.or.id says:

    Wa’alaikumussalam warohmatullah wabarokatuh
    Ukhti Erlina, muslim.or.id telah membahas tentang “Dimanakah Allah ?” melalui 2 artikel:

    Dimanakah Allah ?
    Tanya Jawab Bersama Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah: Dimana Allah ?

    Semoga Allah memberkahimu ukhti…

  6. andme says:

    Akidah ini adalah akidah yang harus kita pahami dengan benar dan kita sebarkan, terutama akidah “Dimanakah Allah”. Karena masih banyak orang yang tidak percaya Tuhan ada di atas langit dan bahkan mengatakan Tuhan ada di mana-mana, dan mereka percaya Tuhan dekat dzat-Nya. Untuk meyakinkan mereka kalau boleh sertakan hadits yang menyatakan secara eksplisit bahwa tafsir hadits di bawah ini adalah dekat dengan ilmu-Nya bukan dekat dzat-Nya:
    Artinya: “Sesungguhnya kalian berdo’a kepada yang Maha Mendengar lagi Maha Dekat, dan Dia senantiasa bersama kalian (yakni, dengan ilmu-Nya).” (Hadits riwayat Muslim). Dan juga hadits yang menerangkan bahwa Allah tidak berada di bumi. Sehingga kita bisa menerangkan kepada mereka dengan hujah yang kuat.

  7. Erlina says:

    Harapan saudara ‘andme’ sepertinya sulit untuk dicapai karena dalil ‘dekat adalah ilmunya bukan Dzatnya’ sepertinya tidak ada. Karena setahu saya bahwa dekat adalah ilmunya merupakan kesepakatan ulama dan tidak ada keterangan dari nabi sedikitpun. Padahal kita tahu tidak semua ulama setuju akan pendapat tersebut.

  8. Erlina says:

    Assalamualaikum warohmatullah wabarokatuh

    Maaf ukthi, saya berusaha mencari dalil yang TEGAS yang menyatakan Allah tidak ada di bumi tapi tidak menemukannya.

    Dalam surat Qaf 16 kata ‘Kami’ ditafsirkan sebagai malaikatNya (yang dekat adalah malaikatNya).
    Tetapi saya malah menemukan hadist dibawah ini:
    Imam Ahmad meriwayatkan dari Abu Musa al-Asy’ari, ia menceritakan ketika kami bersama Rasulullah saw dalam suatu peperangan, kami tidak mendaki tanjakan, menaiki bukit, dan menuruni lembah melainkan dengan mengumandangkan takbir. Kemudian beliau mendekati kami dan bersabda, ” Wahai sekalian manusia, sayangilah diri kalian, sesungguhnya kalian tidak berdoa kepada Dzat yang tuli dan jauh. Tetapi kalian berdoa kepada Rabb yang Mahamendengar lagi Mahamelihat. Sesungguhnya yang kalian seru itu lebih dekat kepada seorang di antara kalian dari pada leher binatang tunggangannya. Wahai Abdullah bin Qais, maukah engkau aku ajari sebuah kalimat yang termasuk dari perbendaraan surga? Yaitu “La haula walaa quwwata illa billah”. Hadits tersebut diriwayatkan al Bukhari dan Muslim serta beberapa periwayat lainnya, dari Abu Utsman an-Nahdi.

    Pertanyaan saya:
    Dapatkah dalam hadist ini dekat ditafsirkan malaikatNya ataupun ilmuNya?

    Ukhti kalau boleh saya mohon bantuannya diberikan dalil yang tegas yang menyatakan Allah tidak mungkin berada di bumi. Tapi saya mohon bukan diberikan dalil Allah di langit (sehingga tidak mungkin berada di bumi), mengingat kebesaran Allah. Dan juga bukan dalil turunnya Quran dari atas, karena kitapun sering mengatakan PP/UU turun dari atas atau perintah atasan dengan maksud pejabat tinggi.
    Sebelumnya saya berterimakasih atas bantuannya.

  9. suryadi says:

    lbh menarik lg y

  10. ibax says:

    asslamualaikum,,,
    mnta izin buat copy paste y y,,, syukron,,,

  11. رهيدة مستعينة says:

    Assalamu’alaikum warahmatullahi wabaarakatuh,afwan ustadz izin copy artikel”ilmu”dien nya ,syukron katsiron.

Leave a Reply