Berburu Do’a Mustajab

Hidup ini tak lekang dengan masalah, silih berganti dari masalah satu ke masalah lain. Akan tetapi jika kita mau berfikir sebenarnya dibalik masalah tersebut ada pelajaran yang berharga yang dapat kita petik. Rugilah kita tatkala menyia-nyiakan masalah, berlari dari masalah ataupun pura-pura mengaburkan masalah tersebut.

Saudariku, sebagai wanita dengan kodrat yang mempunyai beragam peran tentunya tak jauh dari masalah. Terlebih lagi secara fitrah, wanita sering mengedepankan hati atau perasaan untuk menilai sesuatu. Dengan demikian hendaknya kita mencari cara agar kita dapat mensiasati kelemahan itu agar menjadi lebih tegar tatkala kita dirundung masalah.

Saudariku, berdoalah kepada Allah karena itulah kunci dari segala masalah kita, Allah telah berfirman:

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (Al Baqarah: 186)

Apa susahnya kita mengadu kepada Allah yang telah mentakdirkan semua masalah yang telah menghampiri kita? Segala masalah akan ada kunci jawabnya meskipun entah kapan waktunya. Kita hanya bisa serahkan kepada Allah dan berusaha semaksimal mungkin untuk memecahkannya. Ingatlah saudariku apapun masalahnya dengan mengingat Allah hati menjadi tenang.

أَلا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenang.” (Qs Ar-Ra’d: 28)

Saudariku doa adalah kunci yang sangat ampuh dan mujarab untuk melepaskan kepenatan hati, rasa was-was ataupun segala masalah yang sedang kita hadapi. Ingatlah bahwa doa adalah inti ibadah. Kita percaya bahwa dengan terus dan terus memohon kepada Allah maka Allah akan memudahkan urusan kita.

Ibnul Qayyim Rahimahullah berkata:

“Jika Allah akan memberi kunci kepada seorang hamba, berarti Allah akan membuka (pintu kebaikan) kepadanya dan jika seseorang disesatkan Allah, berarti ia akan tetap berada di depan pintu tersebut.”

Tentu saja tidak semua doa dapat diterima. Oleh karena itu pandai-pandailah dalam mensiasati agar doa terkabul. Dalam kesempatan kali ini akan kami jelaskan orang-orang yang beruntung karena doanya terkabul dan waktu-waktu mustajab untuk berdoa. Akan tetapi hal ini tidak berarti memvonis orang-orang yang tidak termasuk dalam golongan di atas, doanya tidak dikabulkan, Wallahu a’lam bishawab.

Serahkan semua usaha kita kepada Allah, karena Allah yang berhak menentukan hasil dari proses yang kita usahakan.

Rasulullah Shalallahu’alaihi wasallam bersabda:

يَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِي بِي وَأَنَا مَعَهُ إِذَا ذَكَرَنِي فَإِنْ ذَكَرَنِي فِي نَفْسِهِ ذَكَرْتُهُ فِي نَفْسِي وَإِنْ ذَكَرَنِي فِي مَلَإٍ ذَكَرْتُهُ فِي مَلَإٍ خَيْرٍ مِنْهُمْ وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَيَّ بِشِبْرٍ تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ ذِرَاعًا وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَيَّ ذِرَاعًا تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ بَاعًا وَإِنْ أَتَانِي يَمْشِي أَتَيْتُهُ هَرْوَلَةً

“ Allah Subhanahu wata’ala berfirman, ’Aku sesuai dengan persangkaan hamba-Ku kepada-Ku, Aku bersamanya bila dia ingat Aku. Jika dia mengingat-Ku dalam dirinya, Aku mengingatnya dalam diri-Ku. Jika dia menyebut Nama-Ku dalam suatu perkumpulan, Aku menyebutkan dalam perkumpulan yang lebih baik dari mereka. Bila dia mendekat kepada-Ku sejengkal, Aku mendekat kepadanya sehasta. Jika dia mendekat kepada-Ku sehasta, Aku mendekat kepadanya sedepa. Jika dia datang kepada-Ku dengan berjalan (biasa), maka Aku mendatanginya dengan berjalan cepat.” (HR Bukhari Muslim)

Ada beberapa golongan manusia yang doanya terkabul, antara lain;

  • Doa seorang muslim terhadap saudaranya tanpa sepengetahuan saudaranya
    Dari Abu Darda’ Radhiyallahu’anhu, dia berkata bahwa Nabi Muhammamad Shalallahu’alaihi Wasallam bersabda:

    “Tidak seorang muslim berdoa untuk saudaranya yang tidak ada dihadapannya kecuali ada seorang malaikat yang ditugaskan berkata kepadanya:’Aamiin, dan bagimu seperti yang kau do’akan.” (HR Muslim)

  • Orang yang memperbanyak berdoa pada saat lapang dan bahagia
    Dari Abu Hurairah Radhiyallahu’anhu, Rasulullah Shalallahu’alaihi wa sallam bersabda:

    “Barangsiapa yang ingin doanya terkabul pada saat sedih dan susah maka hendaklah memperbanyak berdoa pada saat lapang.” (HR At-Tirmidzi, Dishahihkan oleh Dzahabi dan dihasankan oleh Al-albani)

  • Orang yang teraniaya
    Dari Mu’adz bin Jabal Radhiyallahu’anhu, Rasulullah Shalallahu’alaihi wa sallam bersabda:

    “Hati-hatilah dengan doa orang-orang yang teraniaya, sebab tidak ada hijab antaranya dengan Allah (untuk mengabulkan).” (HR Bukhari & Muslim)

  • Doa orangtua kepada anaknya dan doa seorang musafir
    Dari Abu Hurairah Radhiyallahu’anhu, Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda:

    ”Tiga orang yang doanya pasti terkabullkan; doa orang yang teraniaya, doa seorang musafir dan doa orangtua terhadap anaknya.” HR Abu Daud dan dihasankan oleh Al-Albani

  • Doa orang yang sedang berpuasa
    Dari Anas bin Malik Radhiyallahu’anhu, dia Rasulullah Shalallahu’alaihi wasallam bersabda:

    “Tiga doa yang tidak ditolak; doa orangtua terhadap anaknya, doa orang yang sedang puasa, dan doa seorang musafir.” HR Baihaqi dan dishahihkan oleh Al-Albani

Kemudian lebih baik lagi tatkala kita tahu waktu-waktu yang mustajab untuk berdoa sehingga kita bisa maksimal dalam berdoa. Antara lain:

  • Sepertiga Akhir Malam
    Dari Abu Hurairah Radhiyallahu’anhu bahwasanya Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

    “Sesungguhnya Rabb kami yang Maha Berkah lagi Maha Tinggi turun setiap malam ke langit dunia pada sepertiga akhir malam terakhir, lalu berfirman: Barangsiapa yang berdoa, pasti akan Kukabulkan, barangsiapa yang memohon pasti akan Aku perkenankan dan barangsiapa yang meminta ampun, pasti akan Ku ampuni.” (HR Bukhari)

  • Tatkala berbuka puasa bagi orang yang berpuasa
    Dari Abdullah bin ‘Amr bin ‘Ash Radhiyallahu’anhu, dia mendengar Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda:

    “Sesungguhnya bagi orang yang berpuasa pada saat berbuka ada doa yang tidak ditolak.” (HR Ibnu Majah)

  • Pada setiap dubur shalat fardhu (sesudah tasyahud akhir, sebelum salam)
    Dari Abu Umamah Radhiyallahu’anhu, Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam ditanya tentang doa yang paling didengar oleh Allah Subhanahu wata’alla, beliau menjawab:

    “Dipertengahan malam yang akhir dan pada setiap dubur shalat fardhu.” (HR At Tirmidzi dan dishahihkan oleh Al-Albani)

  • Pada saat perang berkecamuk
    Dari Sahl bin Sa’ad Radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shalallahu’alaihi wasallam bersabda:

    “Ada dua doa yang tidak tertolak atau jarang tertolak; doa pada saat adzan dan doa tatkala perang berkecamuk.” (HR Abu Daud dishahihkan oleh Imam Nawawi dan Al-Albani)

  • Sesaat pada hari Jum’at
    Dari Abu Hurairah Radhiyallahu’anhu, Abul Qasim Shalallahu’alaihi wasallam bersabda:

    “Sesungguhnya pada hari Jum’at ada sesaat yang tidak bertepatan seorang hamba muslim shalat dan memohon sesuatu kebaikan kepada Allah melainkan akan dikabulkan. Beliau berisyarat dengan tangannya untuk menunjukkan sebentarnya waktu tersebut.” (HR Al Bukhari)

  • Pada waktu bangun tidur malam hari bagi orang yang bersuci dan berdzikir sebelum tidur
    Dari ‘Amr bin ‘Anbasah Radhiyallahu’anhu bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

    “Tidaklah seorang hamba tidur dalam keadaan suci lalu terbangun pada malam hari kemudian memohon sesuatu tentang urusan dunia atau akhirat melainkan Allah akan mengabulkannya.” (HR Ibnu Majah)

  • Diantara adzan dan iqamah
    Dari Anas bin Malik Radhiyallahu’anhu, Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

    “Doa tidak akan ditolak antara adzan dan iqamah.” (HR Abu Daud, dishahihkan Al-Albani)

  • Pada waktu sujud dalam shalat
    Dari Ibnu Abbas Radhiyallahu’anhu, Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda:

    “Adapun pada waktu sujud, maka bersungguh-sungguhlah berdoa sebab doa saat itu sangat diharapkan untuk terkabul.” (HR Muslim)

  • Pada saat sedang turun hujan
    Dari Sahl bin Sa’ad Radhiyallahu’anhu, Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda:

    “Dua doa yang tidak pernak ditolak; doa pada waktu adzan dan doa pada waktu turun hujan.” (HR Hakim dan dishahihkan oleh Al-Albani)

  • Pada saat ada orang yang baru saja meninggal
    Dari Ummu Salamah Radhiyallahu’anha, Rasulullah Shallallahu’alahi wasallam bersabda tatkala Abu Salamah sakaratul maut:

    “Susungguhnya tatkala ruh dicabut, maka pandangan mata akan mengikutinya.” Semua keluarga histeris. Beliau bersabda:”Janganlah kalian berdoa untuk diri kalian kecuali kebaikan, sebab para malaikat meng-amini apa yang kamu ucapkan.” (HR Muslim)

  • Pada malam lailatul qadr
    Allah Subhanahu wata’alla berfirman:

    “Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam penuh kesejahteraan sampai terbit fajar.” (Qs Al Qadr: 3-5)

  • Doa pada hari Arafah
    Dari ‘Amr bin Syu’aib Radhiyallahu’anhu dari bapaknya dari kakeknya, Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

    “Sebaik-baik doa adalah pada hari Arafah.” (HR At Tirmidzi dishahihkan Al-Albani)

Semoga bermanfaat dan dapat mengoptimalkan agar doa terkabul. Wallahu a’lam.

***
Artikel muslimah.or.id
Penyusun : Ummu Hamzah Galuh Pramita Sari
Muroja’ah : Ust Abu Ukasyah Aris Munandar

Rujukan:
Do’a dan wirid penerbit Pustaka Imam Syafi’i
Kesalahan dalam Berdoa penerbit Darul Haq

Donasi dakwah YPIA

35 Comments

  1. hayy says:

    izin share
    terima kasih*

  2. ulghu says:

    Subhanalloh artikelnya, izin share ya ^_^

  3. arumi says:

    assalamualaikum,,
    bagus sekali artikelnya,tanpa Allah kita bukan apa2..
    apalagi tanpa pertolongannya …

    semoga kita makin dekat denganNya,karena kasih dan sayangnya kita kita berada di jalan yg benar …

    masalah itu sebagian kecil sayang Allah, yg Allah berikan ketika kadang kita lupa padaNya…

    ijin share …
    syyukron

  4. ummu sulaim says:

    Subhanallooh …. Jazakillaah khoyron katsir , bagus bgt artikel nya ,semoga bermanfaat … barokallohu fiik ….

  5. Hadist yg akh sampaikan diatas bukannya dr hadist qutsi

  6. sewlist says:

    subhanallah … sangatlah bermanfaat bagi kita yg blm mengetahuinya
    alhamdulillah…
    izin share dong……..

  7. zaujah says:

    Masya Alloh … jazakillahu khoiron

  8. fathimah cilegon says:

    Alhamdulillaah, artikelnya padat isi, sungguh bermanfaat.
    Hanya kepada Alloh-lah tempat meminta segala pertolongan.
    Berdoalah…
    ‘Afwan, idzin copas.
    syukron wa jazaakumulloohu khoiron.

  9. Ummu Sa'id says:

    Bismillah,
    Jazakillaahu khoir, artikelnya bagus banget. tp mhn penjelasan atas beberapa pertanyaan berikut :
    1. do’a tatkala berbuka puasa : maksudnya waktu setelah selesai membatalkan puasa atau sebelum minum?
    2. Pada setiap dubur shalat fardhu (sesudah tasyahud akhir, sebelum salam), boleh ga qt berdo’anya dengan bahasa kita(bukan bhs arab) dan berdo’a mengenai apa yang kita inginkan ?
    3.Pada waktu sujud dalam shalat, pertanyaan sama dengan no 2. (apakah boleh berdoa dengan bahasa kita dan memohon apa yang kita inginkan?)

    Syukron atas jawabannya…

  10. ummu hamzah says:

    @ ummu sa’id
    2 dan 3
    Syaikh Sholih Al Munajid hafizhohullah dalam situs beliau Al Islam Sual wa Jawab memberikan penjelasan,

    Jika orang yang shalat mampu berdoa dengan bahasa Arab, maka ia tidak boleh berdoa dengan bahasa selainnya. Namun jika orang yang shalat tersebut tidak mampu berdoa dengan bahasa Arab, maka tidak mengapa ia berdoa dengan bahasa yang ia pahami sambil ia terus mempelajari bahasa Arab (agar semakin baik ibadahnya, -pen).

    Adapun doa di luar shalat, maka tidak mengapa menggunakan bahasa non Arab. Seperti ini sama sekali tidak ada masalah lebih-lebih lagi jika hatinya semakin hadir (semakin memahami) doa yang ia panjatkan.

    Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah menerangkan,

    ???????????? ??????? ???????????????? ?????????? ?????????????? ?????????? ??????????? ???????? ?????? ????????? ??????????? ?????? ???? ????????? ????????? ????????? ???????? ??????? ???????????? ???????????? ?????????? ????? ????????? ??????????? .

    Berdoa boleh dengan bahasa Arab dan bahasa non Arab. Allah subhanahu wa taala tentu saja mengetahui setiap maksud hamba walaupun lisannya pun tidak bisa menyuarakan. Allah Maha Mengetahui setiap doa dalam berbagai bahasa pun itu dan Dia pun Maha Mengetahui setiap kebutuhan yang dipanjatkan
    http://rumaysho.com/hukum-islam/shalat/3115-hukum-berdoa-dengan-bahasa-non-arab.html

    1.mengenai kapan saat tepat dikabulkan doa tatkala berbuka, wallahua’lam hanya saja, Rasulullah mengajarkan do’a ketika berbuka, dalam hadits Ibnu Umar disebutkan bahwa Nabi jika berbuka puasa berdoa:
    “Dzahabadzdzama’u wabtallatil’uruuqu wa tsabatal ajru in sya Allaah.” (Dahaga telah lenyap, urat-urat menjadi basah dan jika Allah menghendaki akan mendapat pahala)
    (Kajian Romadhon, Syaikh Muhammad bin Sholih al-Utsaimin)

    Wallahu a’lam

  11. suwardi says:

    jazakumullahu khoiran atas artikelnya , izin shere ya

  12. saniyatun nihayati says:

    assalamu’allaikum
    bu ustadzh saya di copy k kertas artkel yang di atas
    bu ustdz tidak apa2?maaf yah bu ustadz

  13. heni says:

    jazakumullahu khoiran atas artikelnya , izin share

  14. sri hera says:

    izin share

  15. Dinna says:

    izin share.

  16. Gadis says:

    izin share.. syukron katsir.

  17. aryan says:

    I like….

  18. icih says:

    jgn cari masalah kalau ga mau bermasalah,

  19. Astri says:

    Bismillah, izin coppas ya

  20. Ika says:

    Subhanallah….
    sungguh bermanfaat artikel2 dalam web site ini.
    saya ijin menyimpannya dalam file saya…
    agar slalu saya ingat..

    Terima kasih..
    semoga kebaikan slalu ada untuk Anda

  21. hamba ALLAH says:

    dgn doa usaha iman dan takwa dan moHON didoakan dgn apayg dihaarapkan akan dapat dikabulkan AMIN TRIMS ATAS ARTIKEL DOA YG SANGAT BERMANFAAT

  22. wdy says:

    trim’s ilmunya :)
    mohon izin share…

  23. qori says:

    Assalamu’alaikum,saya saat ini sedang gelisah susah bingung karena terlilit hutang, dan waktu pembayaran sudah semakain dekat akan tetapai saya belum tahu bagai mana caranya membayar, untuk itu tolong dengan hormat berikan/ tunjukkan do’a buat saya amalkan agar saya dengan secepatnya bisa melunasi hutang tersebut, saya sangat berharap bantuan Bapak, kalo bisa langsung dikirimkan ke alamat E-Mail saya ; [email protected]
    Saya haturkan terima kasih atas bantuannya,

  24. iqbal says:

    apakah jika ingin berdoa harus suci dari hadats besar dan kecil?

  25. mirna says:

    mohin izin shareya

  26. Assalamu’alaikum.

    Sedikit koreksi mengenai makna hadits qudsi:

    ????? ????????? ?????? ????????? ??? ???????? ?????????? ??? ???????

    “Jika dia mengingat-Ku dalam dirinya, Aku mengingatnya dalam diri-Ku”.

    Sebagaimana yang kami dengar langsung dari Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir Al Barrok, makna hadits tersebut yang tepat adalah: “Jika dia mengingat-Ku dalam kesendirian (di mana tidak ada yang lain yang mendengarnya, maka Aku akan mengingatnya dalam diri-Ku”.

    Jadi, bukan yang dimaksud adalah mengingat Allah di hati tanpa dilafazhkan.

    (*) Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir Al Barrok adalah ulama senior yang terkemuka di Saudi Arabia (di kota Riyadh) dan sangat pakar dalam masalah Aqidah terutama Asma’ wa Shifat.Beliau menyampaikan hal di atas dalam Dauroh Shoifiyah (musim panas) membahas Kitab Tauhid karya Az Zubaidiy.

  27. srimulyanah says:

    bagaimana cara beribadah dan berdoa agar tetap maksimal dalam keadaan haid

    • @ Srimulyanah
      Wanita haid diperbolehkan berdzikir seprti dzikir pagi sore hari, membaca AL Qur’an (tanpa memegang mushaf), membaca buku-buku agama yang bermanfaat, mendatangi majelis ilmu dan kegiatan lain yg bermanfaay.

  28. kevin says:

    Assalamua’alaikum
    Ikutan share yach sis… Semoga tambah amal dan manfaat bagi semua.. Amiinn

  29. Ridwan says:

    Tlong ijinkan saya tuk mengamalkan karna ALLAH SUBHANA WA TA’ALA

  30. anne_ly says:

    apakah do’a teraniaya berlaku juga untuk non muslim yang teraniaya???mohon penjelasannya,,jazaakillahu khoir

  31. hakim says:

    Subhanallah…….

  32. […] As-Syaukani berkata bahwa kemuliaan Lailatul Qadar mengharuskan doa setiap orang pasti dikabulkan. (Tuhfatud Dzakirin hal. […]

Leave a Reply